Jalan Gagak Hitam Ring Road : alternatif kuliner di Medan

Medan..siapa yang tak kenal dengan kota ini. Kota yang diperkirakan telah dihuni lebih dari 2 juta orang, sangat dikenal dengan slogan "Ini Medan Bung". Adanya campuran dari berbagai budaya dan masing-masing masih menjaga kelestarian akan identitasnya, turut memperkaya budaya kota ini, termasuk budaya kuliner. Sebut saja dari Melayu, Jawa, Batak, Tionghoa, Minang, India, Aceh, hingga ada yang dari daratan Eropa/Amerika (meskipun jumlahnya tidak spesifik). Masing-masing datang dengan budayanya sendiri-sendiri, sehingga tidaklah heran kota ini kaya akan budaya (kuliner).  Contoh beberapa kuliner dari kota ini : Soto Medan, Mie Aceh, Misop, Kari Ayam atau Kari Lembu (Sapi), Sop Sumsum, Kwetiauw Belacan Medan, Lontong Sayur, Bihun Bebek, Nasi Lemak, Sate Padang, dan lain-lain. Belum lagi kita berbicara mengenai oleh-oleh, seperti Bika Ambon, Bolu Gulung/Meranti, Sirup Markisa, dan tentu saja tidak ketinggalan duren/durian.

Kuliner khas Medan tersebut dapat dengan mudah ditemukan di berbagai sudut kota maupun di 'pusat-pusat' kuliner misalnya di Jalan Selat Panjang dan Jalan Semarang (untuk berbagai makanan Tionghoa), di Kampung Keling (sekarang Kampung Madras) yang identik dengan masakan dari India, kawasan Padang Bulan (kuliner BPK = Babi Panggang Karo), kawasan Dr. Mansur dengan berbagai jenis makanan, tradisional maupun modern, di Merdeka Walk, Kesawan Square (saat ini sedang mati suri) dan lain sebagainya.

Beberapa tahun belakangan ini, Medan mulai "diserbu" oleh makanan dari luar, khususnya Jakarta dan Pulau Jawa. Mulai dari bakso, mie kocok bandung, martabak manis, sampai yang sekarang sedang 'in' ayam penyet. Salah satu kawasan yang sangat berkembang dan memiliki kemungkinan menjadi pusat kuliner alternatif adalah di Jalan Gagak Hitam/Ring Road. Ruas jalan ini merupakan bagian dari Outer Ring Road yang terletak di antara perempatan Jalan Gatot Subroto dan perempatan Setia Budi. Banyak perumahan yang cukup mewah di sini, diantaranya Tasbih (Taman Setia Budi Indah).

Lokasinya bisa dilihat di peta berikut ini :

Gagak Hitam Medan

Di sepanjang Jalan Gagak Hitam/Ring Road ini banyak kita temukan aneka makanan yang sebagian besar berasal dari luar Medan. Iseng-iseng saya coba mendata makanan atau rumah makan apa saja yang sudah buka di sepanjang jalan ini. Saya menemukan : Ayam Penyet Joko Solo, Ayam Gebrug Citra Solo, Ayam Penyet Sidoarjo, Ayam Petis Cinde Laras, Ayam Kremes Bandung, Ayam Presto, Sop Konro/Coto Makasar/Konro Bakar Saudara, Sop/Sate Kambing Betawi, Iga-iga Bakso, Bakso Gepeng, Indonesia Bakso, Bakso Kepala Sapi (kepala sapi di sini, nama rumah makannya), Miranti Ayam Bakar Bumbu Bali, Ikan Bakar, Mie Ayam Jamur, Mie Goyang Joko Moro, Obonk Steak, Burung Goreng dan Nasi Goreng Mas Pur, Dimsum, Nasi Uduk dan Seafood model tenda, Nasi Uduk Gondangdia cabang Medan, Siomay Bandung, Pempek, Bubur Ayam Jakarta, Aneka Serabi Bandung, dan lain-lain. Tidak ketinggalan resto cepat saji Mc Donald dan KFC juga ditemukan di sini. Yang cukup ramai pengunjungnya adalah Ayam Petis Cinde Laras dan Iga-iga Bakso.

Tentu yang asli khas Medan, dapat kita temukan di sini, seperti Mie Aceh, Sate Padang Danguang-danguang, Regge Corner Lontong Malam, serta tak ketinggalan Bandrek Pak Said. Di sepanjang Jalan Gagak Hitam Ring Road ini juga kita bisa temukan penjual jagung bakar (yang biasanya buka mulai sore sampai malam hari). Di jalan ini juga ada sekitar 2 lapangan futsal dan 4 pomp bensin termasuk Petronas (yang ini jelas ngga ada hubungannya dengan kuliner..hehe).

Mungkin satu saat nanti - entah melalui jalur franchise atau bukan - tidaklah heran jika kita akan menemukan nasi uduk Tanah Abang, Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Soto Sulung, Soto Pak Sadli, Soto Kudus, Soto Gebrak, Bubur Sukabumi, Soto Betawi, Ketoprak, Timlo Solo, Soto Surabaya, Lontong Balap dan Kupang dari Surabaya, serta aneka makanan lainnya membuka cabangnya di sini, dan turut memperkaya ragam kuliner di Medan.

Bagaimana dengan cita rasanya? Saya sempat mencicipi Bubur Ayam Jakarta. Menurut mas penjual yang mengaku berasal dari Serang, Banten dan baru 5 bulan di Medan, dialah satu-satunya bubur ayam Jakarta yang buka di sana. Bubur yang disajikan tidak menggunakan bumbu kuning, kacang kedelai goreng dan tidak ada jeroan/telor dalam bentuk sate yang biasa dijual oleh penjaja bubur ayam di Jakarta. Demikian juga dengan Siomay Bandung, belum mendekati rasa Siomay Bandung. Mungkin kalau kuliner ini hasil dari franchise, cita rasanya bisa sama :-)

Pemko Medan sepatutnya mengelola kawasan ini secara baik, untuk menghindari adanya masalah dikemudian hari (contohnya para penjual jagung bakar, yang memanfaatkan kaki lima sebagai tempat usaha mereka). Kawasan ini akan terus berkembang, para pemilik modal - baik yang cinta kuliner maupun tidak - akan mencoba keberuntungannya dengan membuka rumah makan di lokasi ini. Jika saja kawasan ini dikelola dan ditata dengan baik, maka tidak tertutup kemungkinan bisa menjadi jalan/pusat kuliner terpanjang di Medan dan siapa tau bisa menjadi ikon kota Medan.

Nasi Uduk Gondangdia Ayam Gebruq

Bakso Gepeng Masto Ikan Bakar

Jagung Bakar Bubur Ayam Jakarta

PS: Nama jalan Gagak Hitam saya ambil dari peta Navigasi.net, bagi yang mengetahui lebih tepat nama jalan ini Gagak Hitam, mohon koreksinya.

50 komentar:

kakve-santi said...

sayang gak sampai kesana.. :(

lina-happy family said...

Sayang saya belum pernah ke Medan. Kalau suatu saat saya ke Medan, pasti saya berwisata kuliner ke sana...

Rumah Islami said...

jadi rindu pingin ke Medan lagi bang. makanannya top markotop!

ternyata makanan jakarta banyak migrasi ke Medan ya :)

BeeMouNTaiN said...

ada yg kelewat ya bang?? restoran padang kok gak di sebut???

Dwi said...

Saya pilih iga-iga bakso aja bang, tp kapan ya nyampe di medan...

JT said...

hehe1000x Bang, di MEDAN apa ada LOTEK bandung kagak???
siap lah klw k MEDAN pasti nyoban Bandreknya

Hendra Lesmana said...

dwoh tiap kali berkunjung ke blog2 sobat yang ngebahas kuliner jadi laper bawaannya hehehe. btw ada sambel cibiuk gak di medan? xixixi kalo lon ada kayaknya boljug buka tempat kuliner sunda di sana hehehe

Technology and Computers said...

wah boleh tuch kapan2 mampir kesana... i like wisata kuliner.. thx info nya sob

Macam2 Tips said...

wes...bang budi suka jajan juga ternyata....

investasi said...

Ok bang kapan2 kalau ke Medan makan2 kesini ya .. nice info.

BJ Koch

Dinoe said...

Wah..tempat kuliner yg lengkap bang..jd pengen ngerasakan maknyus nya makan disana

×÷·´¯`·.·•[ peace ]•·.·´¯`·÷× said...

makin mantab bang infonya sukses terus ya,salam indonesia damai

Ares Shadux's said...

q lom pernah ke medan

xander said...

kl ada duit enak bang kl ga ada yahh hanya bisa ngiler doank lahh wkwkkwkw

manusia biasa said...

asyik nya kalau bisa sampe sana.....................

Zippy said...

Itu namanya jalan gagak putih mas, wkwkwkwkwkwk....

Risefa said...

wah terlambat aku baca artikelmu bud, tempo hari aku dari medan dan kurang puas ama makanannya. nice info bud

reni said...

Jadi penasaran pengen wisata kuliner di Medan, Bang.
Hmmm... kapan ya ?? ^_^

pernikahan said...

jadi pengen jalan-jalan ke medan neh..

Bandit Pangaratto said...

hooo....

sudah 9 taun tak plg kampung awak ni...

nanti kalo dah plg kampung wisata kuliner ni kayaknya cocok dimasukkan di agenda... kwkwkwk

Yudie said...

Aku blom pernah ke Medan, cuma pernah diceritain alm. Bapak-ku... wisata kulinernya boleh juga....

BLOG KULINER said...

ewww... bikin ngiler :D...
blon pernah kesono nih...
kapan yaaa? ^^

belajar blog said...

mantap dah...
lengkap peta dan areanya
mie kepiting ada juga yah

berita unik said...

duh jadi pengen wisata kuliner kayak pak bondan di medan
ada jalan semarang juga yah

cerita naruto said...

kalo dolo saya pernha liat acara nikmatnya dunia, disitu fauzi baadilah selaku presenter makan di tempat kawasan medan.
dia makan roti tapi gede banget. kayak gunung/teropong. tuh namanya apa yah pak

Adi Wahyu said...

jadi pengen mampir nih...

Karila Wisudayanti said...

Pengen deh bang..sekali-sekali ke Medan...
Semoga dalam waktu dekat ini bisa menikmati wisata kuliner yang abang sebutkan :D

RiP666 said...

wahhh boleh jg nih kulinernya...kpn2 klo ke medan dah ada tujuannya hehehe

andro_simar said...

Duh,, jadi laperrrrr nie,, pengen juga langsung berangkat ke TKP,, cobain juga "Panggor" ala padang bulan bang,, hehe,, :D

beehonz said...

humm..
jdi referensi kuliner nih...
^^

nathalia site said...

duh, jadi pengen ke Medan deh. Sepertinya suasana kulinernya kayak Manado ya, apa orang Medan=orang Manado sama-sama senang Makan hehehe. diManado malah ada istilah " Setang le kalo so kase bumbu kita makang kwa" mkdnya setan pun kalo dibumbui pasti gua santap hehheheh menggambarkan banget orang manado suka makan makanya banyak yang gemuk. Ok d senang bisa berkunjung ke Medan melalui tulisannya bang.

bunda yulia said...

Bang Budiiii.. siip banget infonya, bunda jadi inget lagi saat masih di Sei Putih. Nasi Lemak dan kudapan khas Medan memang selalu menerbitkan selera

ekosulistio said...

aku belum pernah ke sana tuh... enak kali ya kuliner disana...

MY TECHNO said...

i know this place, & it's true...

Girls Corner said...

Om banyak yang nyepam tuh...huehue....
===========
Wah daku blon pernah ke Medan nih om selain cuma denger teri medan...hohoho...naluri emak2 deh

Resep Anna said...

Kalo dakyu ke medan...om budi jadi guide nya yah...wisata kuliner om....kali pulang dari medan langsung naek deh berat badanku ...huehuehue

Dinoe said...

Saya Datang lagi bang..mau baca 2 menunya..manalah tau kpn2 saya bisa jalan2 ke Medan...

reedho said...

kalo aku ada uang pasti aku jalan-jalan, komen balik yah kawan

Online Magazine said...

mantap dah..
tp banyak pengamen rese' yg sering tawuran d'sana..
hehehe..

budiboy said...

jauh bro!!! hehehe

joe_rock said...

waah... medan... beautifull city... kapan bisa ke sana.. hehe..


salam deh, kunjngan pertama niih.. :D
mampir2 di blog ku ya...

Blog Joker said...

aloha joker here,tukeran link yo?

devianty said...

mau banget lontong sayur sama sirup markisanya...met week end bang...mau liburan sambil wisata kuliner ah kayak bang Bud nih

Anonymous said...

Kalau jajanan khas Medan yang aku suka adalah bika ambonnya yang legit itu lho. Sedangkan minuman khas adalah marqisa yang sudah dibotolkan sebagai sirup pelepas dahaga.
Dahulu sering teman dari tv medan kalau mengedit film televisi ke Jakarta sering membawa oleh-oleh khas Medan ini. Horas...horas...horas

Dinoe said...

Nice info..met sore bang...maaf saya mampirnya telat..

butiku palace said...

LAPPPERRR,.. JADI PENGIN KULINER KE MEDAN..

KEREN SOB..

Rose said...

ok mksh infonya...

All About Life said...

sukses selalu sob....thnks infonya yah...
MERDEKA......

arkasala said...

Pebruari 2007 saya ke Medan. Sayang gak sempat banyak mampir. Semoga saya diberi kesempatan lagi untuk berkunjung ke Medan yang indah itu.
Trims kawan, salam sukses.

newbie said...

kayanya enak banget tuh makanan
kapan2 disampering bang
tunggu aye yee