Pemilu antara Kekuatan Gaib dan Caleg kita

dukun

"Selamat, itu pertanda bagus," kata Eko, menirukan ucapan Patawi, 60 tahun, juru kunci makam Mbah Karso Wono Samudro, leluhur Desa Grajagan, Purwoharjo, Banyuwangi, Jawa Timur, seusai bersemadi, akhir Desember lalu. Patawi menjelaskan, yang "datang" adalah Nyai Roro Kidul, Ratu Laut Selatan.

Lha mas..itu cerita mengenai apa? Itu adalah sepenggal cerita yang saya kutip dari majalah Tempo, mengenai kelakuan salah satu calon legislatif yang bernama Eko dari salah satu partai yang ikut di Pemilu 2009 ini. Tak usahlah saya sebutkan nama partainya. Tak etis.

Ceritanya si Eko ini melakukan tirakat di makam tua di tengah hutan bakau Teluk Karangan, dan sudah mencapai tahap suwung (konsentrasi penuh) dalam liyep layap ing ngaluyup (kondisi seperti tidur batin mengembara), yang kemudian - kata si juru kunci tadi - di datangi Nyai Roro Kidul. Si Eko merasa puas. Dia bilang : "Kekuatan gaib modal penting lolos target". Gubrakkkkkkssss!!!

Begitulah kelakuan sebagian para calon legislatif yang terhormat menjelang Pemilihan Umum 2009 yang banyak menempuh jalan 'gaib'. Tempat "keramat' dan para dukun pun, akhirnya ramai menerima tamu. Goa Istana, Gua Mayangkoro, dan Gua Padepokan di Alas Purwo, 67 kilometer dari Kota Banyuwangi (tiga gua yang dipercaya pernah dijadikan tempat bertapa Presiden Sukarno), tiap malam dipadati 300-an orang yang ingin bertapa.

Selain bertapa di tempat keramat, banyak dari caleg ini mencoba mendapatkan (baca: membeli) benda-benda keramat, seperti keris. Salah satu primadonanya adalah keris Jalak Tilamsari. Keris 30 sentimeter tanpa luk (lekukan) diyakini dibuat Empu Andajasangkala pada 1186 tahun Jawa. Lha kalo mau keris model gini, 100 keris juga bisa saya tempa di tukang besi..hahaha.

Ada lagi caleg yang disuruh dukun menanam 50 batang paku usuk (ukuran 12 sentimeter), di tiap desa di daerah pemilihannya di Banyuwangi. Walahhh..mas mas..daripada nanam paku, mendingan nanam 1,000 pohon, biar ijo royo-royo..

Saya berpikir, jika saja 50 persen dari caleg ini menggunakan cara-cara gaib di atas, maka bisa dibayangkan seperti apa kualitas caleg ini. Dan kita juga bisa membayangkan bagaimana nantinya mereka setelah menjadi Anggota Legislatif, menjalankan tugas dan fungsinya. Dalam lamunan saya, di salah satu sidang ada anggota legislatif yang ngomong begini : "wah, masalah ini tidak bisa diselesaikan secara logika, maupun secara adat. Untuk itu marilah kita ramai-ramai mendatangi Gua anu, untuk meminta petunjuk bapak presiden..eh, minta petunjuk Nyai Roro Kidul.."

Atawa, ramai-ramai mendatangi dukun atau mbah Google..halah salah..maksudnya Mbah Anu untuk minta 'nasihat' diiringi alunan lagu Alam : "ada mbah dukun, sedang mengobati pasiennya"... Rapat paripurna tak selesai, dukun bertindak...

Tentu, tidak semua caleg menggunakan cara 'gaib' ini. Masih banyak dari mereka yang menggunakan logika dan cara-cara 'marketing' yang masuk akal. Tapi, alangkah sedihnya nasib bangsa ini dipimpin oleh caleg-caleg yang menggunakan cara 'gaib' di era modern.

Lalu, manakah yang layak diklasifikasikan haram? Golput-kah? Atau, caleg yang menggunakan cara-cara seperti disebutkan di atas? Sudahlah mengandalkan cara gaib, korupsi pula nantinya.

Yang pasti : dukun dan juru kunci panen raya menjelang Pemilu 2009....hahahahaha

114 komentar:

Retrira said...

wadduuh....menjelang pemilu bisa alih profesi jadi dukun nihh!!!

lumayan duit tambahannya...wakakaka!

ipanks said...

weks kok pake kekuatan ghaib ya?emang om budi alih profesi nih?kabuuurrrrrrrrrr

TUKANG ARSIP said...

wkkwkw dukun jadi profesi yang menguntngkan huehehhheee

sibaho said...

ternyata, selain tukang spanduk, dukun juga kebagian rejeki ya :D

yumaima said...

Hmmmm ide bagus menambah income dengan jadi dukun....hmmmmm bagus bagus

Lyla said...

wah... bang Bud gak ikutan beralih jadi dukunnya para caleg hehe... becanda bang... jgn marah yooo :D

Me Versus Em said...

hmmm.....emang suka gitu2an ya. jangankan caleg.. profesi2 laen juga suka pake gitu2an

My Journey said...

dah mendingan kampanye pake coklat aja... selain enak jg bisa mendatangkan rejeki bagi org lain hehehe

' Li ' said...

abang lg musim pemilu, dukun pun bertabur rezeki...
itu sdh kebiasaan org kita bang..
gak jauh2 dr hal mistis hiks..

bagus pras said...

yang begini ini yang seharusnya diharamkan...,

d3d3 said...

kayaknya sih klo di Indonesia itu pekerjaan yang gak mungkin bangkrut ya jadi dukun bang he..he..
buktinya caleg aja ngandalin dukun biar menang PEMILU, betul gak bang???

Kurniadi Bulhani said...

wah posnya lucu...tapi bener kok,demi memenangkan pemilu berbagai cara yang mereka tempuh,tetapi mereka gak sadar politik bukan hal yang main-main.mereka pikir bisa menyulap sekian banyak orang.kalo mereka menang mereka lupa bahkan tidak sedikit yang menjadi beban raktyatnya sendiri.apapun, menghargai seorang pemimpin juga diperlukan sebagai masyarakat yang baik..,bahkan nyawa taruhan mereka...

Papa Zakiyya said...

supaya dapet berkah, ujan-ujanan aja biar kena petir, Ponari aja kena petir dapet berkah... hehehe

bukan dapet berkah malah angus...

Linda Belle said...

mang bisa menang yak pake dukun...
duh..how small his brain heheh..!!

yulia said...

hue~~ ada2 aja ^^

cheap said...

enggak pemimpin, ga rakyat sama saja. banyak yang diluar rasionalistas

roemly said...

hahaha... gitu ya..
ternyata aja ada ada tu caleg..
pake dukun segala.. weleh weleh

tapi jgan salah kita juga sebagai murid mbah google bisa ketemu ma nyir roro kidul..

tanya aja mbah google..

wkwkwkwkw
nice posting bang bud

Ifat said...

ternyata repot ya jadi caleg, tapi kok caleg mo aja percaya gtuan...huhuhu...setuju tuh maz, dari pada nanem paku, mendingan nanem pohon sekaligus mencegah global warming

Game_Lover said...

iya nie bisa jadi ahli profesi dr blogger jadi mbah dukun gitu lho...!
wkwkwkwkkw

BloGendeng said...

Lebih cocok dukunnya yang jadi caleg deh...

Atca said...

hari gini ternyata dukun malah laku yah??
ada sekolah dukun ngga bang??

Rumah Islami said...

bagaimana nasib rakyat ya kalau model calon pemimipinnya kayak begini :)

bunda 4zka said...

Wah...
koq ada2 aja ya...
gmn negara mau maju klo pikirannya masih kuno gtu??

hemm... mending klo calon legislatif gtu... qta jd golput aja deh :)

bunda azka said...

kyknya... dukun-dukun pada kebanjiran job nih menjelang pemilu :)

Era Bhekti said...

iya bener bang.. calon ama yg uda jadi sama aja kelakuannya, bikin sesek..
btw kalo buat naikin page rank atau mo dapat posisi bagus di Google bisa ke mbah dukun ga ya bang..??? :D

Erik said...

Jadi banyak yang dapet rejeki ya. Ada dukun, juru kunci, yg buat spanduk, poster dll

Brigadista said...

dukun ama paranormal sama nggak seeh broo???

david said...

bisa tambah kaya tw si dukun kalo pakai jasanya

Meidy said...

knp ga nanya ke ponari aja ya.. kan lg ngetop tuh.. hehehe.. ada2 aja.. sesuatu yg logis kok jadi mistis gini ya? cape deeehh..

Poetra Mahardika said...

Wahh.. kok ada dukun2 segala?? Dukun santet atau dukun cabul tuhh?? Heheheh...

mozink said...

yang model begini mau jadi wakil rakyat??

gimana kedepannya bangsa ini??

mama icel said...

dedi dukun laris gak ya?? wekekek gak nyambung pula komentnya...

erwinyustiawan said...

wkwkkw.padahal orang berwawasan,, masih percaya dukun..wkwkk

astri astronot said...

wakakaka
caleg jadi jadian tuh
kawin aja ma nyi roro kidul
kaya mendadak kan . .
hahaha

attayaya said...

caleg pake dukun
itu mah biasa

caleg ga pake dukyuun
itu baru ruuaaarrr biasa

debrian said...

wah masih jaman ky gt ?? tape dehh,,,,
dukun dah ga jaman lg thuu

Chiprut said...

ndak usah percaya yang gitu2an deh
lebih baik pake cara2 yg lebih make sense.
saya menyediakan space iklan untuk para calon caleg di blog saya, silahkan yang berminat mau nyaleg, huehehehe...

Riyan said...

profesi dukun jadi profesi sampingan nih...

Bunda said...

pake dukun orang ga berwawasan btul gak ?? tapi dah ga asing lagi sih :) dari zaman baheula dukun lagi dukun lagi wekekek :(

zener_lie said...

jadi inget. ada caleg yang nyuri motor. buat byaar dukun kali yah??? :)

Hendro said...

Gimana ya kalo ada perang antardukun???

Anna dTeepZ said...

weleh para dukun pada laris mans yah omm

sono said...

yang pasti langit terang benderang dengan sinar teluh wkakwkakw :D

Miss Anna said...

om dukung sapa neh?

tyas said...

jadi pengen jualan keris nih.... gelar tiker di kpu, gedung dpr, kantor2 partai... pasti laris maniiis... mumpung ripiu lagi rada sepi.... hehe

xander said...

heheheh ternyata D3 (deking, duit dan dukun) masih berlaku dimana - mana

Ibnu said...

Kemarin saya lihat di Metro Tv, ada caleg yang nyopet. Ini akibatnya kalau banyak partai ya nggak

umi rina said...

Itu namanya back to basic ('jahilliyah=bloon'), dari dulu sampai sekarang teteup aja 'dukun-lagi-dukun-lagi'...

prihandoko said...

coba pikir dan dinalar ya: mereka (yang berdukun ria)inikah yang akan menjadi perwakilan kita di DPR, mewakili niatan2 dan harapan kita sebagai rakyat? lha wong mereka mewakili nalarnya saja tidak sanggup!!!!
Malulah bangsa ini!!! nalar tidak dipakai disini...Tuhan tidak ada di sini...jangan mimpi bangsa ini mau maju kalau KEBODOHAN seperti ini dan KEBODOHAN2 lain masih merajalela di negara ini.

sorry Kang Budi ...lagi ngomel mode on nih...

.: AngeL :. said...

hmmm, msh aja percaya klenik hareee geneeee

boeedi said...

Dukun beranak kebagian panen ga?

Andi said...

hahha lagi musim dukun kalee ya.,..terbukti dengan berita juga tiap hari tentang dukun cilik.hahahaha

Zippy said...

Jah...
Makin parah aja ni orang2...
Hanya karena kekuasaan, semua berani ngelakuin hal bodoh kayak gitu...

G said...

Wakakakaaa..... asik asik! *belajar ngedukun ah!*

ajeng said...

Kalo banyak yg kayak gitu, gak salahkan kalo kita golput? :) Emangnya mau milih yg kayak gitu?

taxmania said...

klo melihat fakta bahwa dukun skr menjadi profesi yg menjanjikan, ada baiknya didirikan sekolah khusus perdukunan..biar bisa lebih profesional gitu...

sayangnya pengguna jasa dukun masi terbatas kalangan lokal..coba klo pasiennya sampe luarnegeri, kan bisa menjadi sumber devisa...

Witha said...

smoga pemilu berjalan aman, dan kondisi negeri ini jd membaik

Brian said...

Bang, coba ponari dukun cilik ikut nyaleg pasti jadi deh

Anneke Priskila said...

Weleh... weleh... :D

Ibnu_Shreeder said...

wahh.. semakin aneh nihh pemilu di indonesiaa... besok - besok pake robot or jenglot yahh.. ato ngepet sekalian.. hehehe

MooChenk said...

xixixiiii...
bukan cuma pemilu 2009 kaleeeee... yg dulu2 jg gitu...
aneh jg ya... kita dilarang golput tp calegnya malah goltam (golongan hitam alias ilmu hitam...heheheeeee...

sugeng properti said...

mau jadi dukun aja ya heee

tripzibit said...

Kapan bangsa Indonesia bisa maju,kalo kelakuan calegnya kayak gini?

bunda said...

ketik reg spasi ketik nomor yg Anda pilih ...kirim ke .....nomor yang keluar langsung dijawab oleh dukun mBah Jambrong..... heuheuheuheu

posting yg bagus bang...
salam

Ki Demang said...

urun rembug... pengin demokrasi sing temenan buka di http://demangwaru.blogspot.com

renspandy said...

parah ya...
calon wakil rakyat yg berorientasi ama dukun...
hadooohh...
ini dia yg bikin alasan golput makin kuat....

samuel said...

jaman makin edan aja neh. mang perlu didamprat tuh wakil rakyat. percuma juga mereka disumpah jadi wakil rakyat kl maen dukun githu. dasar katro..bkin pengangguran makin banyak aja tuh!lho?!hahaha

dede said...

Ya Bang! jaman sekarang, apa aja di lakonin yang penting mah bisa tercapai cita2. masalah halal haram gimana nanti heheee

Pingin Ngeblog said...

Jaah...makin rusak aja moral calon wakil kita...., lha wong ya jelas untuk menjadi wakil itu berat tanggung jawabnya koq dierebutkan dengan cara2 klenik gitu....he..he...

CHIKO said...

Wakaak...parahlah.. kalo semuanya gitu Om.. Ada yang tau ga sih cara meningkatkan pagerank via Gaib?? bagi dunk..Hehhehehehe

bdh said...

weee lha mas Budi ini lupa opo lali lha wong dukunnya sudah jadi anggota legislatip beberapa periode kok, lha itu yang selalu pake baju dan celana hitam dulu partainya merah tetapi sekarang pindah kandang, mungkin karena sesaji untuk dia sudah tidak pake kemenyan madu kali mas, jadinya dia ngambeg dan pindah kekandang baru :-)

Klenik dan pejabat atau caleg kayaknya memang bersahabat deh :-)

Mestinya salah satu syarat untuk menjadi caleg adalah mereka juga harus blogger, bukan cuma sekedar punya blog yang bisa dimanage oleh orang suruhan sehingga sudah pasti mereka tahu dikit tentang tehnologi informasi dan gak so teu he he he

Wong Magelang said...

wew ngeri amat pake dunia laen sgala.. takutt..

selamat pagi ^^

BlaGaBloGer said...

Wah, dukun memegang segala aspek nie,,,,
dari jodoh ampe kekuasaan.....

rumah lina said...

lowongan kerja baru euy... jadi dukun hihihi. tp emg begitu ya gak habis pikir deh kan dukun juga manusia kalo bisa ngrubah kenapa ga dukunnya aja yg nyaleg ya ga pake uang tapi bisa menghipnotis orang milih, beres kan

liza fathiariani said...

hmm,..profesi yang sangat banyak digeluti dinegeri ini,..perdukunan..

Si Maria. said...

Huahaha, kelakuan caleg masa kini masa gitu...??? Kalo kita tau ada caleg yang gitu ya ga usah di pilih lah...

Salam kenal ya...

tiyo said...

itung-itung buat tambahan penhasilan si dukun lah....

boeedi said...

Ga ikut-ikutan ah...

Digital Baca said...

Memang musim panen tidak hanya pada petani saja, kalangan spirit...tual, kayaknya panen juga di episode ini.
He.. he.. he..

Obrolan lepas said...

hahahahahahaha,, bisa aja neh pak,,

Saya rasa kelakuan seperti ini hanya akan dilakukan oleh mereka yang percaya alam gaib tapi tidak sepenuhnya percaya tuhan,,,

Alam gaib itu ada kalau kita beragama dan tuhan lah tempat kita meminta, karena tuhanlah rajanya, sedangkan logikanya kita berusaha,,

Kenapa kita harus meminta kepada dendayang lalu mengabaikan sang raja? bukankah ini kelakuan yang bodoh, atau memang kita sadar kalau kita punya tujuan yang kurang baik sehingga kita meminta sama yang tidak baik,,

Semua orang punya kepercayaan berbeda sedangkan yang lain hanya bisa menilainya,,,,,,

Okeeyy postingannya mantapp Pak bos,, hehe

aaLiL said...

dukun lagi musim neh...hehehe
salam..
morphost antivirus lokal

Argamandha said...

yach...mungkin inilah wajah reformasi indonesia kali yac....Paling hebatnya sekliling yang saya lihat, orang-orang yang tadinya, mengangkat dirinya dan keluarganya dari kesusahan aja nggak mampu, tiba-tiba mau jadi caleg yang kelak bermimpi jadi "anggota" mengusung misi kemiskinan ha...ha...ha....

frizzy said...

Waa sepertinya waktu yang tepat ni untuk buka praktek perdukunan. Training coursenya dimana ya sob?...

Cheers, frizzy.

kakve-santi said...

dukun lagi...
gak anak kecil...
gak caleg...

sekalian aja,,ponari suruh jadi caleg...

caleg aja udah begini pa lagi nek udah naik jadi wakil rakyat..

rakyatnya bisa diguna - guna semua,,,

calegnya kebanyaan nonton tv, itu lo,,,,yang pake dukun2nan,,hahahah

kip rok bang..!!!!
dangdut jaya!!!!

Rakhmat said...

Apa gak ada pilihan yang lebih baik ya... semoga saja bisa kembali ke jalan yang benar.

heru manusia biasa said...

waduh....

bisa jadi kerjaan sampingan nih...

lumayan bisa nambah2 penghasilan dan mengurangi jumlah pengangguran :P

Cece™ said...

wah tuh dukun kalau ngeblog, PRnya bisa langsung 10, yang ngelink org berduit semua.. tiap detik laporan..hahahaha

Sungguh memprihatinkan ya nasib bangsa ke depan kalau dipimpin oleh para pemimpin yang demikian.. bisa-bisa kalau ke depannya ada masalah pada main dukun, lama-lama nih bangsa bau kemenyan :)

~smile4u~

shemistry said...

halo..visiting you..thank you so much for visiting..appreciate it..:)

rai said...

satu guru satu ilmu...jangan ganggu...untung gw gak pernah belajar jadi dukun...cuma belajar kuda lumping doang...

AndriRistiawan said...

sedih saya liat bangsa indonesia kayak gini
semua jalan pun ditempuh
-_-
jalan gaib juga
apa nda punya pemikiran ilmiah apa ya
apa emang dasarnya emang cuma maw untung sendiri terus merugikan bangsa indonesia aja
huhhh
-_-
sebel
sampe sekarang aku asih anti banget dalam msalah politik ma pemilu
rasa ngga percayaku gede banget
-_-
paling yang ikut cuman pilpres aja
kalo legislatif ogah de
lagian yang mo dicolok banyak banget
Ribet!
link blognya ini udah tak simpen di Flst Blogku
tapi baru bisa mampir sekarang
maap2 ya
^_^
keep post ya..
aku suka artikelnya
ntar aku mampir lagi

ayuzuricha said...

bukannya kemarin calegnya ikutan nampang di tipi pas ada berita ponari huhehehehe :D :D mulai dah ngawurku :P

yanuar catur rastafara said...

politik emank kejam,,n penuh dengan ke gaib an..
pusing juga sebenarnya mikirin tu,,tp asikkk
hehehehe

Property said...

wah kalo anggota legislatif yg terpilih berasal dari praktek seperti ini.. negeri ini bisa berubah menjadi negeri alam gaib,..negerinya Nyai Roro Kidul...

bunda said...

Bang Budi yang baik hati dan selalu semangat ...jemput PR dari tempat bunda ya sekalian dengan award-na juga

salam

anime said...

huhh.
dasar g bener nich kelakuannya para caleg-caleg.
kalo' gitu, gimana Indonesia ini akan maju.

Sang Penyamun 220209 said...

partai perdukunan pasti menang....

hahahahaaa...

Pingin Ngeblog said...

selain tukang cetak sablon...para dukun juga panen bang....

Mengenaskan jalannya demokrasi di negeri ini...

Brigadista said...

Nyari dukun disini buat nyaleg ada nggak broo!!!

sepur said...

kayaknya masyarakat kita nggak bisa ninggalin hal hal yang berbau klenik ya.apapun masalahnya kok klenik solusinya.
kan enakan apapun masalahnya.
minumnya......terseah anda.

bayunature said...

ya.begitulah cermin dari sebagian masyarakat kita,, gak,masuk akal, aneh tapi nyata...

Nyante Aza Lae said...

keknya caleg musti ngubungin ponari deh

kiki said...

wah..wah...dukun" pada panen nie...

max portnoy said...

klo gitu dukun ga usah jadi caleg da terkenal donk...XD

roomsecret said...

thanks ya bang atas sarannya, saya udah coba tapi tetap aja kumat terus sakitnya...

Rayza said...

Pemilu datang dukun bertindak...
hahahha....

masakan kita said...

dukun ??? kabur...:)

Dewa said...

Waduh kalo semua pake itu trus mau jadi apa negara kita??? ngapain ga sekalian dikumpulin tuh para dukun2 kita santet negara2 kaya biar dilunasin utang2 negara kita hahahaha

Distara said...

Pemilu Datang....Dukun Senang, Tapi apa ini udah kodrat rejeki profesi masing-masing ya...sesuai profesinya.

Salam

Kafe Lnard said...

kalo semua pake dukun bisa jadi perang ilmu nih.. :)

Hiwatari Gie said...
This comment has been removed by the author.
hiwatarigie said...

hoe... yang diatas itu ngapain???
pasang link banyak bgt...

btw... iya ya... alih profesi dukun malah asik... hahaha...
ini postingan kapan ya? telat bgt aku... hahaha5...

pascal programming said...

ikut gabung aja deh..

Agung Prasetyo said...

Bisa di bilang, Caleg salah kaprah. Hahaha

Best Regards
My Bisnis Online

Keris Gallery said...

Terima kasih atas infonya, sangat bermanfaat.
Perkenalkan nama saya Muhammad Ikhsan, selaku Pemilik dan Pengelola dari website Keris.Biz.
Website Keris.Biz merupakan salah satu website penyedia benda seni seperti keris, badik, pedang katana/samurai, benda antik dan bertuah serta benda-benda seni yang bernilai sejarah tinggi dan sangat langka. Beberapa koleksi tersebut saya dapatkan dengan berburu dari dalam dan bahkan luar negeri. Bagi Anda yang serius ingin memiliki dan merawatnya, beberapa dari koleksi tersebut saya maharkan. Silahkan lihat koleksi saya disini :
www.Keris.Biz - Gallery Keris, Pedang, Katana, Badik, antik, bertuah dan langka