Pada saat dropping entrecard, maka di salah satu blog saya mendapatkan satu tulisan yang cukup menarik :

atheism_thereisnoGod
Picture source : http://ragingrev.com/

Kira-kira apa pendapat teman-teman mengenai tulisan di atas? Apakah jika tidak ada God, kita bisa Stop Worrying? Apakah seorang atheis tidak pernah kuatir dalam hidupnya? Dan hanya Enjoy Their Life setiap saat? Lalu bagaimana sikap kita terhadap orang atheis? Apakah kita akan menjauhi atau bahkan menghakimi?

Oya, saya bukan atheis..I'm not atheist..tapi saya pribadi tetap menghormati orang yang menganut paham atheis (yang saya yakin ada di Indonesia), sebagaimana saya menghormati orang-orang yang percaya bahwa There Is God.

Tolong share pendapatnya ya..

Selamat Paskah 2009 bagi yang merayakan!

65 komentar:

Rumah Islami said...

tumben belum ada yang komen ya...terlalu beratkah permintaan bang budi untuk memberikan pendapat atas statement di atas :)

bunda azka said...

Setiap org berhak u/ beragama maupun tidak. Tp adakalanya manusia itu sadar diri bhwa tdk mungkin mnusia itu hidup tnp ada penciptanya.

Blogger Ceria said...

salah besar tuh kalo menurut saya.. :D
kalo gaada Tuhan justru kita pasti cemas.. kalo kita deket sama yang di atas justru kita bisa enjoy the life.. gaada yang perlu ditakutin lagi.. mau mati juga ya bagus, karena bisa diterima n hidup sama Tuhan.. :) :) :)

kalo atheis, no comment dulu ah.. hehe.. :P

yanuar catur rastafara said...

waduh,,kalau soal agama atau kepercayan tergantung pada masing2 individu
kalau atheis sendiri sebenanrnya mungkin saya juga kagak ngerti
hwahahahaha
yang penting syaa yakin pada kepercayaan saya sekarang
itu saja..
tanpa juga merendahkan kepercayaan orang lain..
hehehe
keep share kang budiwan

Zippy said...

Wah, kalo gue mah gak setuju bro ama kalimat diatas, Tuhan itu selalu ada N menyertai kita. . .
Tapi emang sih, kita gak bisa menyamaratakan tiap2 orang. . .
Mw beragama atw tidak itu emg hak'x, tapi apa mungkin kita hidup tanpa Tuhan?
Apa emang Tuhan itu gak ada?
Hmmm, gak ada Tuhan gak rame. . .

KlikDana said...

Hmm, saya juga setuju dengan mas budi untuk menghormati semua agama termasuk paham atheis. Tapi melihat dari gambar diatas, ada sedikit yang kurang enak dibaca yaitu "Now stop worrying, and enjoy your life" sepertinya si pembuat gambar mengajak kepada pembacanya untuk mengikuti apa yang dia pahami.. Tapi semuanya itu tergantung individu masing-masing kayaknya ya mas..

Karila Wisudayanti said...

Bang, saya juga menghormati orang yang memang memilih untuk menjadi atheis, karena "Orang yang tak beragama belum tentu tak bermoral" dan sebaliknya "Orang yang beragama (atau ngaku beragama)belum tentu bermoral"

Hanya saja kalo saya pribadi, saya tidak seberani teman2 yang memilih atheis...saya bersyukur dengan adanya Tuhan membuat saya ada pelarian ketika saya senang, sedih atau sedang suntuk banget, karena saya tahu..Dia akan selalu mendengarkan saya dan itu memberikan kedamaian sendiri bagi saya....

Once again...it's up to the individu...
Kita enjoy atau tidak dengan hidup kita adalah bagaimana kita berpikir tentang kehidupan kita masing-masing..
That's my opinion :)

sweet_shelo said...

Hi friend, i can;t understand ur post but surely I am opposed to the banner there.. There is God absolutely!!!

duniabasket said...

belum dapet hidayah saja kalo menurut saya :)

indra putu achyar said...

kumaha damang kang?
gimana nyontrengnya?
kang budiawan ini orang bandung yak? gimana bandung aman? :D

HoneyBUZZin said...

Biarkan saja mereka...

Atca said...

kalo aku sih...buatku agamaku, buatmu agamamu....
saling menghormati itu yang penting.

Laston M Nainggolan said...

Atheis sudah pasti tidak ke Sorga...
So jangan dibiarkan, tugas kita mengingatkan

Natalia said...

Hm.....Atheis emang belum ada pengalaman dengan GOD i think..hehe..Biarian aja deh, tar juga sadar kalo There IS A GOOD...And i believe in HIM..Glory Adios!!

Linda Belle said...

oh aku pernah liat tulisan itu di blognya Felicity, tp tulisannya di bus di inggris sana..
gile yee...org2 skrg udh bny yg aneh2

God is everywhere...

mad max said...

semoga dapat hidayah....

Risti said...

kalo menurutku orang yang ateis termasuk orang yang egois tidak memiliki rasa terima kasih atas anugerah yang sudah diberikan oleh Allah SWT, mungkin mereka mempunyai alasan tersendiri mengapa mereka memilih menjadi atheis.

marcellino agatha said...

Hidup penuh dengan pilihan dan pilihan untuk Atheis merupakan suatu pilihan yang salah. Mungkin setan telah menyesatkan jalan pikirannya sehingga membuatnya tidak percaya dengan adanya Tuhan.
Namun individu yang berani mengungkapkan diri bahwa dia atheis menunjukkan suatu keyakinan yang salah dan semoga saja Tuhan membukakan mata hatinya.

Artikelnya ok banget sob

dinoe said...

menurut saya bang..tergantung masing-masing individu aja..dan kita layak untuk menghormati pilihan mereka agar tidak terjadi bentrok atau hal-hal yang tidak baik...

ifoell said...

wah.. menarik nih...
kuncinya saling menghormati...
dan ngga saling membenarkan masing-masing agama, pendapat dan kepercayaan...

kalo pun ada yang percaya kalo matahari itu adalah tuhan, dia ngga salah kok. yang salah , orang menyalahkan kepercayannya itu.....
apalagi kalo di sertai dengan umpatan, cacian, hujatan, penghinaan dan lain sebagainya....

kalo toh dia memang salah.. kenapa ngga say with flower aja.., jangan di hina... toh dia juga manusia..

paham atheis mmg paham yang tidak mengakui adanya tuhan, tapi penganutnya manusia, bukan binatang.... jadi harus di hargai...

Penganut atheis menurutku rasa atau kepercayaan yang timbul akibat kegagalan dari membaca kebesaran - kebesaran tuhan..... mungkin ada cobaan yang dirasa tidak terlalu adil buatnya, dan dia berpikir untuk tidak mengenal dan mempercayai siapa2 lagi termasuk tuhan.... but ngga tahu ya bagi penganut atheis.. masih adakah hati nurani mereka dengan melihat hal yang palijg kecil saja..??

good share bang...

Achiles said...

Happy Easter bang...sory dah lama gak jalan2..soalnya sekarang sukanya lari2 hehehe...sukses buat bang Budi...gak ikutan nyaleg bang ??

semar said...

Membaca dari sejarahnya atheis muncul akibat "rasa" manusia yang sanggup dan berhasil hidup tanpa bantuanNya. Sayangnya "rasa" itu tidak pernah mereka telaah lebih dalam lagi.

Tapi ada cerita menarik, bahwa seorang pemimpin Sovyet (Gorbachev) berseru kecil ketika dalam sebuah kunjungan kenegaraan disambut oleh parade militer dan "anggukan" pesawat tempur tepat di depannya, mau tau apa yang ia teriakan ......... OH MY GOD....

Nice theme bang....

sungaikuantan.com said...

wew.. enjoy aja lagi....
hihihi..... hadapai dgn syuman...
asal ada kesempatan .. sikat...
wew,,, ga nyambung yah....

ok deh... oya bg... sungai kuantan ada sayembara lho... ikutan yah...

SebuahBlog said...

Atheist??
Menarik juga...
Kayaknya perlu dengerin lagunya MUSE yang berjudul "Tought of a dying Atheist"...
Coba dengerin dan pahamin isi lagunya...
Keren...

Fanda said...

Tuhan membebaskan umatNya tuk memilih, tp aku yakin di saat yg sama Tuhan selalu memanggil semua org utk percaya kepadaNya. Aku cuma kasian aja ama org yg berkeras hati mengingkari Tuhan (atheis), kasian karena mereka ga akan pernah merasakan kebahagiaan yg sesungguhnya, ga merasakan cinta yg paling tulus yg pernah ada yakni cinta Tuhan (kok jd kotbah??..)

Miss Anna said...

atheis or not adalah hak asasi manusia. Mereka para penganutnya tetep punya keyakinan koq, hanya beda sama apa yang orang kebanyakan yakinin. Yah ....be respect ajah

attayaya said...

atheis?
ga deh
atheis tuh bagi orang yang terlalu narsis, yang tidak mikirin bahwa dia ada dari tiada.
bukan hanya langsung mbrojol dari emaknya.
bukan hanya pertemuan sel telur dengan sperma.
bukan hanya karena perkawinan.
tetapi karena "sesuatu" yang telah dipelajari dan diyakini bernama "Tuhan"

ada 1 judul buku yang cukup aneh tapi maknyus "bahkan pohon jeruk pun percaya Tuhan" terbitan jalasutra.

ada satu buku lagi tentang "mencari Tuhan" karangan org asing (aku lupa) yan menjelaskan perjalanan umat manusia seluruh agama dalam mencari Tuhan.

Atheis tuh adalah orang yang gagal mencari Tuhan. Terlalu sangat percaya diri bahwa dia ada tanpa Tuhan. Dia percaya bahwa dia ada karena mbrojol dari emaknya.

lho kok jadi panjang amat...

Sophia Chu said...

when there is no God, ppl need not worry their life after death....
if there is no God, there is no conflict.... haha...

reni said...

Atheis ?? Masihkah ada ??
Yang aku tahu hanyalah orang-2 yang tetap mengakui keberadaann-Nya tapi tak menjalankan kewajibannya sebagai hamba-Nya.

Kang Artha said...

Wah simple banget..jawabannya if there is no god...maka kagak bakalan ada "BLOG INI", kenapa kagak ada BLOG ini, karena kagak ada yang nulis, kenapa kagak ada yang nulis karena kagak ada bang BUDI, kenapa kagak ada BANG BUDI, karena TUHAN yang menciptakan MANUSIA....

manusia ada karena TUHAN itu ada, makanya manusia seharusnya percaya bahwa TUHAN itu ada....

betul kagak bang?

bdh said...

boleh - boleh aja karena emang personal choice :-)

Able said...

kayaknya yang mempengaruhi semua itu adalah ego kita.....
Kalo gw lebih mengenal Tuhan dari firman...jadi firman Tuhan mempengaruhi emosi dan cara berpikir kita...
Setiap manusia yang memiliki go pasti punya yang namanya kegelisahan...termasuk orang atheis...

gdpermana said...

waduh,, ada ataupun tidak ada tuhan hanya individu itu sendiri yng bisa mersakan tenang atau tidak, enjoy atau tidak...

alphawave said...

berat nih.. susah kasih komennya.. but IMHO Tuhan itu ada... coba kita tengok sekeliling kita.. bukankah itu semua bukti keberadaanNYA :)

ericjogja said...

setiap orang punya keyakinan dan agama sendiri-sendiri. yang penting tidak saling mengganggu antara pemeluk agama. milikmu agamamu milikku agamaku,
salam dari jogja.

PNS Go-Blog said...

walo cuma beberapa kalimat, postingan bang budi kali ini agak berat nich bang ngasih komen-nya.

Gak ada paksaan dalam beragama, begitupun juga gak ada paksaan harus mengakui adanya Tuhan or Tidak. Semua itu adalah pilihan, dan Tuhan menginginkan semua ciptaan-Nya memilih yang terbaik, untuk itulah Tuhan memberikan akal kepada manusia agar bisa memikirkan semua ayat-ayat / tanda-tanda kekuasaan-Nya

Mbah Jack said...

hidup harus punya agama, yang bagi saya agama ibarat jangkar kapal,(gambarkan sendiri yach.

Yudie said...

Kalo menurutku sih tergantung sama pribadi masing2...sama hal nya kita mempercayai suatu agama yang kita anut. Perbedaan adalah keragaman yang indah, kita harus bisa saling menghormati.

Happy Easter Pak...

dedeandro said...

Menurut saya, itu hak mereka untuk tidak percaya Tuhan. Tuhan nggak bakal menjauhi / menghakimi yang nggak percaya keberadaan-Nya.

Sekarang ini banyak orang yang nggak punya agama tapi percaya dengan Tuhan. Wew, aneh kan? Contohnya kongkritnya orang yang menganut kepercayaan. Dalam hal ini kepercayaan kepada Tuhan loh, bukan kepada: benda, batu, kayu, bunga dll.

Happy Very Easter Day bagi yang merayakannya :)

Ayas Tasli Wiguna said...

PENYANGKALAN AGAMA!!!

Aan said...

aTHEIST HANYA BERLAKU UNTUK ORANG BODOH... SEHARUSNYA SEMAKIN PINTAR SESEORANG MAKA SEMAKIN YAKIN DIA AKAN KEBERADAAN TUHANNYA.

BAGAIMANA MUNGKIN BUMI BISA BERPUTAR, ANGIN YANG BERTIUP, LALAT YANG TERBANG, POHONYANG BERBUAH, DAN MANUSIA DAPAT BERFIKIR, DAPAT HADIR BEGITU SAJA DIDUNIA INI TANPA ADA YANG MENCIPTAKANNYA (TUHAN)

OLEH KARENA ITU SEKALI LAGI SAYA KATAKAN BAHWA ATHEIST ADALAH HANYA UNTUK ORANG YANG TIDAK BERFIKIR.

Si Maria. said...

There's no God, stop worrying...??? Saya yang percaya Tuhan aja kadang ada cemas2 juga, apalagi bagi orang yang ga percaya Tuhan ya...??? Kayaknya akan lebih cemas lagi.

Wong's Edan's said...

Hrrrraaahh... Fresh Bloood!
Kill the Atheist!
They don't deserve to life!
They just make this World more Worst than Ever!

xander said...

Terlebih dahulu Selamat paskah bang. Aku sama dengan abang, karena aku juga kadang2 ga caya tp dihati dia itu tetap ada. tapi tidak terlalu mempengaruhi hidupku hanya sebagai pedoman hidup. sorry jg bang aku semalam ga ol. lagi update semua warnetku. kpn2 abang dtg ke gubuk deritaku yahh. oh iya cepat sembuh bang dan kasih tau obatnya apa yahh bang karena mama ku jg sakitnya sama kayak abang

devianty said...

saya menghormati dan menjunjung tinggi hak-hak asasi manusia, baik berdasarkan UUD 1945 atau declaration of human right, apapun pilihan orang saya hormati. Tapi yang pasti saya percaya akan kebesaran TUHAN! sukses selalu bang

Q_XidiX said...

MENURUT SAYA MUDAH... Jawaban di atas cuma pelampiasan keputus asaan orang yang tidak memiliki kepercayaan dan tujuan hidup. lantas mencari pelampiasan untuk mengubah ideologi manusia di sekitarnya.

lafa said...

saya sangat menghormati berbagai kepercayaan, namun saya rasa penganut atheis sangat sombong dengan mengatakan there is no god, mereka mungkin memiliki dasar2nya, dan saya menghormati mereka, namun alangkah baiknya jika mereka menjadi anti tuhan, bukan atheis, karena atheis tidak mengakui tuhan sama sekali, kalau anti tuhan, mereka hanya tidak mengakui ajaran tuhan saja, tapi, LEBIH BAIK AGAR MEREKA MEMILIKI AGAMA ATAU KEPERCAYAAN yang dianut, karena pada kenyataannya tuhan itu ada, di sisi kita, dalam hati kita, bayangkan jika memang benar tidak ada tuhan, mengapa terjadi alam ini ?? mengapa alam ini sedemikian teraturnya, planet2 mengitari matahari dengan kecepatan teratur, apakah hal ini bisa terjadi jika tuhan tidak ada??????????

lafa said...

kesimpulannya menurut saya, adalah saling menghormati itu penting dan kita harus tetap mendekati (jangan menjauhi) penganut atheis, karena pada kenyataannya mereka butuh saling berhubungan bukan hanya dari komunitas mereka saja, mereka butuh kita, bisa jadi mereka jadi atheis akibat ulah kita,
tetaplah saling menghormati, menyayangi, dan menghargai satu sama lain.

Anonymous said...

menurut saya, mereka mengatakan demikian karena di dalam kehidupan mereka, mereka sudah terbiasa hidup tanpa dibebani oleh yg namanya kewajiban. kita sebagai manusia yg beriman tentu menyadari bahwa kita mempunyai kewajiban bkn saja secara horizontal namun secara vertikal. sungguh sgt egois seorg manusia yg hny menginginkan haknya namun tdk ingin melaksanakan kewajibannya.
mohon maaf pabila ada salah kata dari saya yg tdk berkenan, ini hny sekedar pendapat saja...kita sebagai manusia sosial harus saling asah asuh dan asih....

Maya O.Z.K said...

waah telat aq,

klo aq pernah liat ini, tp di facebook mas, akan muncul di salah satu group klo 'friend' kt merupakan slh satu anggotanya dan menawarkan kt utk ikut menjadi 'fans-nya'.

Pertama liat kaget bgt! jujur rada kesel krn mereka menawarkan sesuatu yang gk sejalan dgn pikiran aq, tp lama2 dipikir ngapain jg ya kesel, toh aq gk ngikut mereka, intinya itu semua pilihan. balik lagi ke orgnya, apakah benar2 percaya kalau mereka akan 'BERHENTI KHAWATIR' dan 'MENIKMATI HIDUP' krn menganggap Tuhan itu tidak ada?

well, i don't think so!

yulia said...

Wah, kalo menurut q Tuhan itu selalu ada n menyertai kita. . .
memaksakan tiap2 orang. . .
Maw beragama atau atheis itu emang hak mereka,itu kan pilihan mereka, tapi apa mungkin kita bisa hidup tanpa Tuhan??

CHIKO said...

Selamat Paskah Om Budi.. Sowry bgt baru sempat mampir.. Lagi sibuk ikutin achiles lari-lari hehehe..
Itu hak Mereka kalo mau ngmong There's no God.. Tapi saya yakin mereka mengatakan demikian Karena mereka sedang Mencari-Nya cuman Belum Ketemu aja.. Hehehe

Blogger Toraya said...

Kalo ga salah artinya Tuhan Itu ga ada dan Nikmatilah Hidupmu. Jadi maksudnya mungkin Nikmatilah Hidupmu karena ntar kalo mati baru ketemu Tuhan.. heheheh

mustofalydrus.com said...

jika tidak ada tuhan?pasti kita tidak ada disni..tidak ada langit, tidak ada bumi, tidak ada planet,,dan tidak ada kehidupan...

joe said...

semakin kita berpikir semakin nyata eksistensi Tuhan, jadi atheis hanya untuk orang yang tidak berpikir...

IsaiahEzra said...

saya setuju dengan pendapt si maria,
I believe in GOD.
ya kita yang percaya bahawa TUHAN yang mengurus kehidupan kita pun kadang2 panik, inikan yang tidak percaya wujudnya TUHAN.

but still, it depends on ur own opinion..

I treasure my life because of the existence of GOD & all my blessings(happiniess, success, assets & everything I own) are from HIM..
Praise to the Lord because HIS power is sooo great

indra putu achyar said...

@ Kang Budiawanhutasoit : waaaaaaaah yang bener kang siapa calegnya? ketinggalan info nie kang... hikhikhik... :D

come n share said...

It's hard to say, tetapi setiap orang berhak menentukan jalan hidupnya...

bunda said...

menurut yg atheis pastinya itu adalah pilihan dia yg terbaik. dan kita seyogyanya menghormati pilihannya utk menjadi atheis.
hidup berdampingan dengan damai, saling menjaga sikap dan saling menghormati apa yang diyakini itulah yang baik, sebab Allah mengajarkan manusia untuk berbuat baik kepada sesama. sementara dlm hal keyakinan agamaku adalah agamaku dan agamamu adalah agamamu
salam

boy said...

God is Real
We can feel but can not be seen

Ani said...

Tidak ada Tuhan trus kita bisa stop worrying? Menurut saya, kayaknya tidak deh, justru sebaliknya yang akan terjadi. Kita tidak punya lagi sesuatu Dzat yang Maha yang membuat kita merasa bahwa DIA lah sumber kekuatan kita, DIA lah penolong kita, DIA lah tempat kita memohon dan berharap. Hati akan terasa hampa karenanya. * Tapi ini pendapat saya pribadi ya*

Nyante Aza Lae said...

sindiran yg halus.......
tulisan itu adalah realita saat ini
manusia bisa berbuat sekehendak hatinya
karena mereka berfikir
gak ada yg ngeliat
gak ada yg ngawasin...
cmana lae

agung husni said...

BANG BUDI,

INI SEPERTINYA SAMA DENGAN YANG

DIUCAPKAN OLEH BANG ALBERT

YANG KATANYA ADA DUA CARA MENGHADAPI

HIDUP

1 SEOLAH OLAH TIDAK ADA KEAJAIBAN

2 SEOLAH SEGALA SESUATU ADALAH

KEAJAIBAN

1 SEOLAH TUHAN ITU ADA

2 SEOLAH TUHAN TIDAK ADA.

Can A Rock said...

Kalo Enjoy your Life..setuju banget Pak Budi...tapi kalo No GOD..weew...serem tuh....hehe...

Anonymous said...

Sebelum terjerumus pada perdebatan ini, sy ingin bertanya dulu apa itu konsep "Tuhan", krn kata ini memiliki spketrum makna yg sangat luas, sehingga dampaknya kata "Atheis" pun sering kali memiliki makna yg luas juga. Dulu Anaksagoras dianggap atheis karena mengatakan bahwa Matahari dan Bulan bukan Dewa tetapi bola api dan tanah. Ibrahim, Musa, dan Muhamad juga dianggap murtad karena memperkenalkan konsep Tuhan yg berbeda dengan apa yg diyakini masayarakat pada umumnya. Jadi jangan-jangan Atheisme zaman modern ini juga merupakan transisi pemahaman konsep tuhan seperti yang dialami Anaksagoras, Sokrates, Ibrahim, atau Muhammad pada masanya. Sikap yang paling bijak adalah memberikan toleransi kepada para penganut kepercayaan apapun, karena yg menjadi ukuran bukan percaya atau tidak percaya thd sesuatu, tetapi bagai mana agar hidup kita berguna bagi kemanusiaan yang universal...