Crocs : rela antre untuk sebuah Citra!

Crocs

”Modelnya sebenarnya o’on, tapi semua di rumah saya pakai Crocs. Lagi pula orang lain punya, masa saya sendiri yang enggak,” kata warga Lebak Bulus, Jakarta Selatan, yang setahun terakhir ini memakai Crocs.

Itulah yang dilontarkan oleh Tin (55) sambil duduk berselonjor kelelahan setelah cape mengantri di acara sale Crocs Give Back di mal Senayan City, Jakarta beberapa waktu yang lalu. Harga sepatu dan sandal karet yang berlubang-lubang seperti Endeavoar dan Hydro seharga Rp. 550.000-Rp. 699.000, dijual dengan diskon 70 persen. Ada juga diskon 30 dan 50 persen.

Banyaknya pengunjung (pembeli) di luar ekspektasi pihak PT. Metro Lifestyles selaku distributor Crocs di Indonesia. Pengunjung mulai mengantre sebelum mal Senayan City dibuka. Bahkan di hari pertama, antrean mencapai 2 kilometer dan perlu waktu lima jam. Wah gila juga ya..rela antre 5 jam untuk membeli sandal karet? Kalo antre minyak tanah mau ngga? hehe.

Lalu apa istimewanya Crocs yang modelnya o'on tapi bisa "menyihir" masyarakat untuk rela mengantre berjam-jam?

Citra! Ya..citra bahwa dengan menggunakan Crocs yang memiliki bentuk dan warna yang nyentrik menunjukkan bahwa kita adalah pribadi unik dan menghargai kenyamanan. Karena kalau hanya sepatu atau sandal yang nyaman dan tidak bau, ada di mana-mana, bisa dibeli tanpa harus antre. Jadi Crocs, bisa mengubah persepsi bahwa produk mereka bukan hanya sekedar alas kaki, tetapi telah menjadi simbol dan bagian dari gaya hidup : "You can cover your life with colours".

Dari acara sale tersebut, ada 70.000 pasang sepatu yang tersedia, dan jika aja harga rata-rata sepatu Rp. 300.000, maka ada sekitar Rp. 21 miliar uang yang beredar di acara tersebut. Satu jumlah yang luar biasa di tengah-tengah krisis global ekonomi saat ini.

Lalu...saya teringat akan nasib para pembuat sepatu dan sandal dalam negeri, seperti sentra sepatu Cibaduyut yang telah mati suri. Dan kemudian coba diangkat kembali oleh Wapres kita Jusuf Kalla, melalui himbauan untuk menggunakan sepatu buatan dalam negeri dan bahkan mengeluarkan produk sepatu JK Collection (saya tidak tau apakah ini produk pak JK atau hanya meminjam nama JK).

Saya bertanya-tanya dalam hati, akan-kah kejadian di acara sale Crocs di atas akan juga terjadi jika JK Collection juga melakukan acara sale? Akan-kah warga masyarakat juga akan berbondong-bondong dan rela antre 3-5 jam? Akan-kah citra mereka juga akan 'terangkat' jika menggunakan JK Collection?

Jika tidak, maka hal berikut ini perlu diperhatikan oleh para produsen sepatu dan sandal dalam negri :

Hasil penelitian terbaru tentang ”Word of Mouth Marketing” menyimpulkan bahwa satu konsumen akan menceritakan hal positif sebuah produk kepada tujuh orang lain. Namun, kalau produk itu buruk, seseorang berpotensi menceritakannya kepada 11 orang.

Crocs tentu punya kesan tersendiri!

Sumber gambar : earthskyknitter.wordpress.com

55 komentar:

Tukang Nggame Arsip said...

modelnya aneh bang,,bnyk jg penggemarnya kyknya abang pnggmrnya ya....

indra putu achyar said...

salam olahraga... salam PSBI... :D

yaaap betul kang "Hasil penelitian terbaru tentang ”Word of Mouth Marketing” menyimpulkan bahwa satu konsumen akan menceritakan hal positif sebuah produk kepada tujuh orang lain. Namun, kalau produk itu buruk, seseorang berpotensi menceritakannya kepada 11 orang." hal ini harus jadi pegangan para produsen dalam negeri...

Linda Belle said...

modelnya emang aneh spt si crocodile hehe...suamiku aja punya, warna merah lagii... ponakan2ku klo liat dia pake itu pasti ktawa ngakak n bilang om badut hehe

bunga raya said...

model baru nihh

KlikDana said...

walopun modelnya aneh, tapi bisa aja nanti jadi model yang banyak dipake,, :)

Yudie said...

eehhmmmm...harus diakui seh Pak, keunggulan mereka di bahan dan fittingnya... nyaman dipake. Sehingga membuat image yang bagus pada brand mereka. Meskipun sebenarnya produk Cibaduyut gak kalah bagus... promosi yg kurang kali ya....

Blogger Magazine said...

wah.. kurang kenal sama Crocs..
hehehe.. :P

Fanda said...

300rb? antre 5 jam? Amit2 deh, aku dikasih gratis aja ga mau pake... Pertanyaannya mengapa msh banyak org yg suka mengekor? ga berani tampil beda?

eri-communicator said...

modelnya unik harganya mahal lagi, tapi kalau nyaman tidak masalah kenyamanan memang pantas dihargai dg mahal, tapi klu saya ngak mau deh makainya, karena mahal

adson said...

baru tau saya kalo ada sepatu merk-nya Crocs. Saya taunya celana dalam merk crocodile haha....XD

astri astronot said...

bagus oom sbnernya
mereka juga pada ngikutin tren sih
kalo di bali bisa tambah mahal
wah enak bgt tuh di jkt bs diskon gede2an . .

ada juga smacem crocs merk 'reebok'
lebih keren, lebih murah
2oorb doank
hahaha
malah jd promosi

Dinoe said...

Memang budaya beli masyakat kita budaya merek...walau tidak mengenal tetap jadi pilih biar dianggap trend....

sehat berkat reiki said...

Kalau di Senayan City sering ada diskon besar-besaran hanya membuat kemacetan lalu lintas di depan kantorku yang terkadang sampai jam 9 malam saja masih macet.Bemar-benar membosankan. Inilah produk luar yang diobral dengan iming-iming diskon gede. Masyarakat juga mau membeli hanya untuk gengsi.

yanuar catur rastafara said...

yoi..
kadang kualitas yang lebih rendah banyak di omongin ke orang lain
mungkin sifat dasar orang yang suka ngeJudge ya
hehehe

manusia biasa said...

mendingan ngatri jadi cewe manusia biasa aja ueyyyyy...........

laris manisssssss

wkwkwkwkwkwkwkkwkwwkwkwkwkwkwk

BlackBerry said...

Ah...gak lama lagi paling cuman jadi sendal WC doang (sendal buat e'ek). Gagap dengan segala yang baru mah bukan barang baru buat Indonesia. Itu satu-satunya cara manusia Indonesia memproses hal yang baru buat mereka. Itu ditambah sama kebiasaan over-spending. Udah deh. Ya kayak kasus Crocs ini. Buat info aja, tukang-tukang buat villa di Bali banyak yg pakek sendal gituan (bekas majikannya) trus dipake nukang gitu deh, kena taik dan segala macem. Kasihan deh orang Jakarta. Kalah ama tukan-tukang bangun villa di Bali. Mereka gak perlu duit sepeser pun buat make sendal mahal itu, cukup sepik ama majikan, beres. Gak perlu ngantri segala lagi. Cheers!

Risti said...

kata-kata di paragrafh terakhir yang membuat wawasan aku jadi bertambah, sama halnya dengan di dunia marketing.

Bang Ir said...

Untuk urusan ini gelap bang...!


Saya pun jarang blogwalking lagi bang....soale tuntutan mata (?) belum dioptimalkan... :)
Salam.

HPK-UIN said...

waduh..klo masalah gini kurang paham nih sob..!!taunya cuman sendala jepit ato teklek...!!hehehe..!!!tapi setelah baca artikelnya sob..tambah satu ilmu buat ku sob..makasih dah berbagi info..!!salam sukses selalu..!!

Komputer Grafis said...

om :( maaf OOT... sblm nya salam kenal :)

saya ada pertanyaan mendesak nih :(
sewaktu menerima no PIN ads'omgugel', ada keterangan yg mengharuskan kita mengisi 3 syarat, diantaranya TAX information, nah jika kita yg di Indonesia, apa musti??? soalnya, 2 syarat yg lainnya udah beres, tp tulisan >>> Your payments will be held until you submit your information. <<< tetep muncul terus :(

setahu saya, waktu di awal registrasi, utk kolom tax, saya di anjurkan utk mengisi : N/A

atuuuuuuuuuuuuuuuuuuutttt... gmn ni om?

any suggest? makasih sebelumnya dan maaf jika terkesan nyepam di sini :)

jerova said...

slah satu contoh jelek masyarakat kita tuh sob..
ckckckc

Melvi said...

Halaah...eke mah disuruh ngantri berjam2 gitu mah ogaah..banged..kek kurang kerjaan ajah..xixixi...kenapa yah orang" bisa sampe segitu nya amat..?? ck..ck..ck..

karila said...

Napa mereka mo antri? Prestise bang...
Sapa bilang barang mahal ga bakalan laku...??
Kayak crocs ini..padahal harga yang "tembak"an di pasar Turi cuman 20rb perak tapi punya muridku harganya 700rb...
Karena ngerasa "orang berduit" kalo pake crocs bang :p

ke2nai said...

sy sama sekali gak tertarik pk crocs. Jd biar kata di diskon gede2an gak ngaruh juga. Hehehe.. Lagian denger2 kl di LN sana hrg crocs itu murah & bukan u/ jalan2 ke mall sebenernya ya.. Berarti udah salah kaprah dong kita..

firman zaelani ridwan said...

mas ada award nieh mohon diterima yah...

semar said...

Seperti kata bang Haji :

...yang kaya makin kaya... yang miskin makin miskin....

hehehehe

mahendra said...

wah kalu yang gini tuh mahal....tapi kalu di tempatku malah turun tuh pinang hehehehehe....

gdpermana said...

iya tuh,, banyak yang make.. lagi naek daun.. kaya apa ya??hehe

adealfay said...

suami saya bilang : sandal buaya...

saya sih terus terang ga suka modelnya, dengan harga segitu mending beli sepatu yang lebih bagus modelnya...
tapi saya juga ga mau beli sepatu semahal itu, mending untuk beli yang lain.

di blok M juga banyak yang imitasinya, dijual dengan harga 35.000...
jadi kalo ada yg pake di jalan ga tau tuh mana yang asli dan mana yg imitasi..hehe

reni said...

Aku sih gak mau ikutan antri bang. Alasannya : gak suka ama bentuknya, gak demen ama warnanya, gak mau repot dg antrinya dan gak cocok ama harganya !! Whakakaka...

alphawave said...

kombinasi yang optimal antar mutu produk dengan marketing yang tepat bang.. hasilnya pada berbondong-bondong nggak karuan... hehehe...

buwel said...

hebat juga crocs ini......
padahal cuman sepatu....

401notfound said...

menarik^^

History Makers said...

Pertama aku liat gambarnya aku kira daun banggg...weekkksss :D

Rumah Islami said...

sandal atau sepatu memang mencerminkan dompet si pemakai ya bang :)

letaknya di ujung bawah...berarti semua yg di "atas" sudah oke :D

#menerawang mode on# kapan merek buaya bisa diantriin seperti itu ya...antrinya ngalahin busway...

anak nelayan said...

sepatunya keren sob

kakve-santi said...

gak mudeng mas... :D

Haady said...

Keren sih, unik.. Makax orang rela antre.. Hihihi,

saint_54f said...

Perasaan biasa ja tuh modelnya...
orang indonesia aja yg demen ikut2 orang luar...hehehehe

Laston M Nainggolan said...

keren,,keren,, keren,, keren,, keren,,

Balisugar said...

hihik aku punya sepatu giu memang nyaman dipakai tapi belinya cuman $6 berari sekitar 60 rebu aja

Dwi said...

orang sekarang mang suka yang aneh-aneh, semakin aneh semakin laris...

indoneter said...

mungkin karena dah bosen dengan pilihan yang ada jadinya mulai beralih ke sesuatu yang beda..

Lyla said...

tau tuh sendal kyk gitu aja disenengin... di C4 aja byk tuh yang palsunya hahaha...

Imelda said...

nice post... mel here

mellgeulis said...

ya..ya mas betul tu,di singapore pun bnyk yg pake,tapi mell mah kagak lah..abis liat bentuknya aja dah gk minat,,hehe..!
Tapi mell ada juga beli 3 pasang tahun beberapa bulan lalu,ya dibawa pulang indonesia,kasihkan ade n kakak..!

hendra taxmania said...

aku beli bajakannya aja lah...jauh lebih murah, ikut membantu pengusaha dalam negeri, n yg jelas seperti alim markus bilang..cintailah produk2 indonesia

frizzy said...

Persoalan sebenarnya adalah bukan dari masalah kita harus cinta produk dalam negeri atau tidak. Tapi pemasar produk dalam negeri yang harus berinovasi dan berkreatifitas.
Sejujurnya, aku bisa kenal produk2 luar negeri lantaran selalu didengung2kan orang ketimbang produk2 dalam negeri.
Jadi garisbawahnya adalah persoalan marketingnya.
Aku sendiri yakin, banyak produk dalam negeri yang kompeten dalam mengisi kompetisi pasar dalam negeri.
Mungkin para produsen produk dalam negeri harus sadar akan pentingnya kreatifitas marketing. Jangan cuma asal mengeluh saja.
Kalo duit ada, yaaa buatlah inovasi sehebat mungkin.
Jayalah Bangsakuuu...

Cheers, frizzy.

yulia said...

di bali juga bnyak tuch penggemar crocs, ^^

Adhini Amaliafitri said...

2 minggu yg lalu aku nemenin temenku antri di Sency sampe 3,5 jam baru berhasil masuk :( ada yg sampe 4 atau 5 jam.

bener2 dehhh.. gak tau apa demi sebuah mode, trend, or apapun namanya itu. atau memang kebutuhan. orang2 rela ngantri segitunya. katanya krisis global? tapi ko antrian sendal karet sama kaya antrian sembako gt? lebih parah mungkin. ckckckck

*takjub*

Miss Anna said...

sendal ene emang beberapa saat lalu pernah jadi trend om bahkan di sby jugag.

Haryanto Soedjatmiko said...

Sebuah amatan yang inspiratif, di mana menggunakan salah satu kajian budaya populer.


Salam "saya berbelanja, maka saya ada"

Anonymous said...

orang indonesia ni pada ngerti gak sih?? dengan membeli barang yang gak perlu gitu kan berarti semakin banyak uang yang lari ke luar negeri???
kalau gini namanya trendy atau dibodohi?

loan counseling said...

klo barangnya di sale berarti itu barang ud ngga laku, makanya di sale.

loan counseling said...

lagian apa bangusnya sandalnya sih ??