06 October 2008

Kopi Kok Tong - Warung Kopi Lokal

IMG_0002Kalo ditanya apa kenal sama Starbuck ato Coffee Bean ato yang produk-produk so pasti banyak yang kenal dan bahkan mungkin udah pernah nongkrong  di sana, entah menikmati cita rasa kopinya ato cuman mo masti-in apa benar ga ya harganya sekian puluh ribu per cangkir.

Tapi kalo ditanya apa kenal sama Kopi Kok Tong? Pasti banyak yang menggelengkan kepalanya (tapi geleng2 disini bukan termasuk golongan yang ajeb...ajeb ya..).

Wajar aja kalo belum kenal sama Kopi Kok Tong. Orang Medan aja masih banyak yang belum kenal sama kopi lokal ini. Tapi bagi warga Siantar (kota Pematang Siantar maksudnya) dijamin pasti kenal sama warung kopi ini, karena dari kota ini-lah si Kok Tong ini brojol. Berdiri sekitar sejak Januari 1925 (mungkin pas berdiri ada janjian sama Nyonya Meneer Smile), dan baru dua tahun belakangan ini Kok Tong nyosor ke Medan, dengan mengambil tempat di dua plaza yaitu di Sun Plaza dan Medan Fair Plaza.

Menurut catatan Mpu Perkopian, Kok Tong ini awalnya dirintis sama yang namanya Lin Tee Kee. Karna udah cape ngaduk-ngaduk kopi (warna kulit si engkoh ini aja jadi ikutan item),  diteruskan ke anaknya, yang punya nama A Tap Seng eh, salah Lin Kok Tom. Tempatnya di sekitar Jl. Wahidin dan Jl. Surabaya di Kota Siantar (bukan Jl. Surabaya di Jakarta yang jual barang-barang antikss itu). Karna si Lin Kok Tom-ini udah merasa tak kuat, dikasih-lah ke generasi ke tiga yaitu Djamin Halim dan Paimin. Mungkin karna ga mau dikatakan jago kandang, maka ditangan generasi ketiga inilah mereka melakukan ekspansi dan masuk ke kota Medan (Medan, here we come..).

Kopi Kok Tong murni menggunakan kopi lokal (aih..cinta Indonesia) yaitu kopi robusta yang berasal dari perkebunan rakyat Kecamatan Raya Siantar (Simalungun). Rasa, aroma dan penampakan (penampakan atau penampilan ya?) kopi ini sangat khas. Hitam, pekat dan ada buih yang muncul di permukaan. Mungkin faktor penyeduhan mempengaruhi cita rasa ya..Prosesnya - katanya - kayak gini : air dimasak hingga mendidih, trus itu kopi dimasukkan, lalu kopi disaring supaya kopi menempel di saringan, then ditarik-tarik seperti bikin teh tarik. But trust me...saya udah coba ikutin semua proses itu di rumah, tapi tetap aja rasanya beda. Kenapa ya?

Lanjut...

Beda dengan Kok Tong yang di Siantar, maka Kok Tong yang di Medan tampil dengan konsep yang lebih modern dengan interior yang nyaman. Ngga kalah set sama tempat ngopi dari yang luar negri. Cucok-lah untuk tempat nongkrong. Yang paling sering di order adalah Kopi Panas black O.

Sedikit cerita mengenai Kok Tong yang di Siantar. Kalau saya pas ke kebon (kelapa sawit - red), pasti akan mampir ke warung kopi ini. Letaknya di pojok perempatan jalan. Pertama kali ngopi di sini , saya kaget. Kagetnya kenapa, karna pada saat kopi dihidangkan, belum lagi saya megang gelasnya, si pelayan udah minta uangnya...Haaa..? Kenapa ya? Apa karna tampang saya termasuk yang mencurigakan? Cari-cari informasi, kenapa si mbak itu minta uang di muka (muka siapa ga tau), karna banyak dari para pemimum kopi di sini yang kadang-kadang (malah sering kali), lupa bayar, karna keasyikan ngobrol, pas selesai ngopi main tinggal aja (ah,kau...lupa bayar apa nembak..Smile).

IMG_0014

Selain kopi, di Kok Tong juga disediakan aneka jenis makanan ringan. Seperti kapas , pisang goreng, ubi goreng, sukun goreng dan aneka jenis makanan yg gurih, seperti cakwe, lemper ayam, cin toi, kali pok, chai pau, kuan chiang (4 jenis makanan ringan yang terakhir belum pernah saya coba). Trus ada juga roti bakar, yang diolesi srikaya, produk Siantar. Harga segelas/secangkir kopinya juga tidak terlalu mahal, pokoknya lebih murah dari yang produk luar deh (bahkan yang di Siantar cuman tiga ribu rupiah). Yang di Medan Fair Plaza, Kok Tong buka dari jam 7 pagi. Jadi bisa sekalian sarapan.

Sambil ngopi, saya membayangkan, bisa ga ya warung-warung lokal Indonesia mendunia dan suatu saat, pas lagi jalan-jalan ke Amrik, Eropa, atau bahkan ke Kutub Utara, ada logo warung kopi produk Indonesia. Dan dengan bangga kita ngomong : eh, itu warung kopi dari negara gue lho..

Bisa-kah?

PS : ini bukan iklan atau Pay to Review dari Kok Tong ya..cuman cerita pribadi mengenai rasa kopi Kok Tong.

Artikel Terkait, Silahkan Dibaca:

26 komentar:

Rintjez said...

Waa... thanks buat reviewnya!! Mereka barusan buka cabang di Pekanbaru kayaknya! Persisnya disamping hotel dimana gym saya berada. Ntar bisa mampir kesana...

Selama ini ga pernah nyoba karena masih baru banget dan takut rasanya ga enak.

Thanks again for sharing!

Puteri Ezza said...

Mas Budi, kalau ke Medan, saya pengen menikmati citarasa Kopi Kok Tong ini (^_^)

Budiawan Hutasoit said...

hi rintjez..oya..udah buka di Pakanbaru? wah, kalo nanti saya ke P.Baru udah bisa nyicipin..tapi soal enak ato tidak tergantung selera lho ya..bagi saya enak, tapi blm tentu bagi orang lain..anyhow, you should try-lah..btw, blog-mu bagus..a budget travel junky? hmm....

Ono Karsono said...

Saya yakin pasti bisa. Kapan ya mampir ke Jateng. Wah, sudah pengin banget nih nyicipin. Pasti nikmat sekali kopinya ...

Ono Karsono said...

Saya yakin pasti bisa. Kapan ya bisa mampir ke jateng. Wah, pengin banget nyicipin nih, pasti enak sekali...

def@mathholic said...

ntar kapan2 aq cobain ya kopinya...

tapi nanya dulu nich? enak ga...

...have fun

Budiawan Hutasoit said...

@ezza...ok..ditunggu ya..

Budiawan Hutasoit said...

@ono karsono...ya warung kopi indonesia juga bisa mendunia koq..nah, info dari rintjez, Kopi Kok Tong udah buka di Pakanbaru..Pasti bentar lagi di Jawa. Atau mas ono aja yang buka disana? kalo ga salah mereka ini udah semacam waralaba (atau BO=Business Opportunity)..Salam sukses mas..tukaran wingko sama bika ambon yok..:-)

Budiawan Hutasoit said...

@def@mathholic...menurut saya sih enak, tapi lebih enak lagi yang di Siantar..kapan mo nyobain..ajak2 ya..sama-sama di medan ini..hehehe

laurencia said...

hmm aku yang maniak kopi jadi langsung ngiler.com

hmmm kapan ya kesemarang ...

Ono Karsono said...

Yah..mudah-mudahan bisa segera sampe ke jawa. Lebih bangga dong kalo pake produk sendiri. Itu mungkin masih BO ya bentuknya.

Boleh kalo mo tukaran wingko sama bika ambon :D .

BloGendeng said...

Yang maniac kopi bisa nyobain nih

Budiawan Hutasoit said...

@laurencia..wah,kalo gitu kita minta sama Kok Tong utk segera buka di Semarang. udah banyak peminatnya nih..btw, maniak kopi juga ya?

Budiawan Hutasoit said...

@ono karsono...hmmm..ada minat nih keliatannya...nanti tak tanya2 sama si engkoh Kok Tong ya...soal BO atau Franchisenya..Asyiiiikkk..ada yg mo barter wingko dengan bika ambon..sekalian sama bandeng asap-nya ya mas..

Budiawan Hutasoit said...

@blogendeng...hayooo..rame-rame nyobain kopi lokal dgn cita rasa dunia...hahaha..koq jadi kayak iklan ya..

dede said...

weh kopi, mantap ya....tapi akan cepat terkenal karena loga nyamirip sekali dengan sturbuck hehehe

yafni alris said...

Postingan yang bagus sekali. Nanti kalo ada kesempatan ke Medan saya mau cobain. Salam kenal untuk Bang Budiawan.

Budiawan Hutasoit said...

@dede...di medan ada cafe yg logonya mirip2 dgn starbucks tp biasa2 aja tuh pengunjungnya..malah kalo perlu orang2 luar sono logonya bikin mirip sama logo produk indonesia (tapi nanti...kalo warung kopi lokal kita udah mendunia..)

Budiawan Hutasoit said...

@yafni alris..ok..ditunggu aja, kalo pas ke medan ctc saya, ntar diajak ngopi deh di kok tong..salam kenal juga..

Sulae said...

Weeww...kayanya enak nih....saya juga penggemar kopi berat...hehehe

Setiap pagi gak selalu minum kopi sebelum melakukan aktivitas, kalo gak bisa2 gak bisa beraktivitas...hehehehe

Kopi...yahh tentu saja ditemani rokok...hahahaha Dan rokoknya yg paling pas adalah surya selera pemberani...hahahahahahaha

Budiawan Hutasoit said...

@sulae...ooOopsss...anda sudah menyebutkan salah merek rokok disini.padahal sponsor utama blog ini adalah kompetitornya. jadi anda di banned....huahahahahahah...selamat menikmati kopi dan rokok anda..bul..ngebul..ngebul....

togar said...

bud.. coba cara ini:
-masak air beserta bubuk kopi sampai mendidih dgn takaran 2-3 sendok teh 'menggunung' untuk satu mug (200-250ml).
-sesudah mendidih, kecilkan api.. dan biarkan dipanaskan selama krg lbh 5menit.
-matikan apinya.. dinginkan sebentar.. baru sajikan.
-takaran gula tergantung selera, tp sptnya 1-2 sendok teh deh.

selamat mencoba

Budiawan Hutasoit said...

@togar...nah ini..layak dicoba nih...mudah2an berhasil...('gar..kalo aku rasa, saringannya itu yg bikin enak, pasti ada apa2nya tuh di saringannya)..hehe

Anna 'dTeepZ said...

wah ternyata si om ene seleranya sama kayak anna...kopi dan marlboro light menthol......duh buka kartu deh.....

tapi tuh kopi gak ada di sby om....deliperi yah om k sby..xixixixixi

i'disastra said...

hehe.. kl bener - bener terjadi ada di luar sana ada warung kopi indonsia, bangga ya bang :)

Anonymous said...

I am falling in love with this coffee...one of my relative gave to me..they just said bought from MEDAN.never said the brand..

Then i tried to find out...coz i already fall in love with this coffee.


Taste so good