BB : Antara BlackBerry, Barang Bukti dan Jaksa

blackberry

Fenomena BB si "berry-hitam" (BlackBerry) sudah tidak diragukan lagi. BB sudah menjadi idola baru, terlebih-lebih Mas Barrack Obama Presiden Amerika Serikat pun tidak bisa lepas dari si BB. Si BlackBerry ini sudah seperti menjadi salah satu kebutuhan utama, layaknya sandang, pangan dan papan.

“Dengan BB, gue bisa chatting, check email, buka fesbuk (facebook), browsing dimana aje .. pokoknye ngga ketinggalan informasi dah!”. Ini adalah salah satu  dari beragam alasan pengguna BB, kebutuhan akan komunikasi dan informasi dimana saja dan kapan saja. Dan itu sah-sah aja..Juga wajar bagi pengguna BB untuk memiliki BB (yang saat ini harganya berkisar Rp. 6 juta - 8 juta), karna itu adalah uang mereka. Kita tidak dapat melarang. Itu adalah hak asasi.

Tapi apa jadinya jika keinginan untuk memiliki BlackBerry ini bukan karna kebutuhan, tapi faktor lain, misalnya gengsi dan terlebih-lebih tidak mengukur kemampuan finansial dan bahkan menyalahgunakan wewenang dan jabatan?

Hal ini-lah yang terjadi pada Ester Tanak dan Dara Veranita, dua orang jaksa yang bertugas di Kejaksaan Negeri Jakarta Utara (saat ini Dara Veranita telah pindah tugas ke Kejaksaan Negeri Kuningan, Jawa Barat).

Dan yang bikin hati miris adalah untuk mendapatkan si BlackBerry tadi, kedua jaksa ini melibatkan BB yang lain yaitu Barang Bukti. Apakah Barang Buktinya? Pil ajib-ajib alias ekstasi. Ya, pil ekstasi yang merupakan barang bukti sebanyak 5.000 butir dari kasus tertangkapnya Mochmad Yunus alias Kebot di apartemen Paladian Park, Kelapa Gading.

Karena tidak dapat menghindar dari godaan dan juga mungkin sudah tergiur akan penampilan si BB tadi, maka ke dua jaksa ini menutup hati nuraninya dan melakukan segala cara yaitu dengan teganya mengambil Barang Bukti ekstasi tadi dan menjualnya ke......baca pelan-pelan...Ajun Inspektur Satu Irfan, anggota reserse umum Polsek Pademangan. Gubrakkkkkssss!!!

Entah apa yang terjadi di negara ini. Jaksa mengambil Barang Bukti pil ekstasi, menjualnya ke anggota polisi, yang kemudian diedarkan oleh pesuruh di kantor Polsek Pademangan.

BlackBerry tidak dapat disalahkan. RIM (Research in Motion) si produsen BlackBerry sama halnya dengan produsen-produsen lainnya hanya memproduksi dan menawarkan. Konsumen-lah yang harus bertindak bijaksana. Jika karna tuntutan pekerjaan dan kemampuan financial kita sudah mencukupi, maka sah dan wajar saja untuk memiliki. Tidak ada yang dapat melarang. Tapi jika hanya untuk sebuah tampilan dan faktor gengsi (supaya tidak kalah set dan malu-maluin pada saat kopdar atau ngumpul sama teman-teman, misalnya), sebaiknya dipikir ulang. Apalagi sampai bela-bela-in hutang ke kartu kredit atau rela mengurangi jatah makan hanya untuk memuaskan dahaga gengsi tadi.

Sudah layak-kah kita merogoh kocek dalam-dalam untuk memiliki BlackBerry, demi kesenangan sesaat?

Kasus ke dua jaksa ini, sepatutnya menjadi pelajaran berharga bagi kita. Saat ini  mereka sudah diberhentikan sementara dari statusnya sebagai jaksa, dan jika terbukti bersalah mereka bisa dipenjara hingga 15 tahun. Karir mereka bisa dibilang sudah tamat, hanya untuk sebuah BlackBerry. Sayang kan?

Picture source : http://www.blackberry.com

64 komentar:

ajeng said...

Sekarang saya bisanya masih ngiler saja untuk beli itu BlackBerry..

sibaho said...

semoga saya bisa dapet blackberry dari DBBC :P

Linda Belle said...

kalo dikasih mau hahahahah....

tapi saya cukup cinta sama hape yg skrg krn bs melakukan apapun yg bs dilakukan si BB itu :D

gdpermana said...

emang yah, kalo orang udah ngejar prestise, jalan apapun di jalanin..

kalo GA cair dapet BB ga yah??hehe

tapi kalo ga di banned..hehe

firman zaelani ridwan said...

aq pesen satu yah...

Dinoe said...

begitulah manusia yang silau terhadap materi...

Mbah Jack said...

aparat yang satu ini memang ke***at.
udah tahu dia yang nangkap gitu2an eh malah dia yang memanfaatkan kesempatan.

indra putu achyar said...

Malu-maluin aza yak kang!!!

Okhhh BB...
emang kau cantik sekali...
kau bagaikan bidadari yang turun dari surga...
beda dengan BB-BB yang lain...
Emang kau lah BB-ku... Bibi Betty...

jiakakakak kagak nyambung.... tapi...
cantik lho kang orangnya... huehehehe....

Suster Gila said...

Punya BB tapi mesti pindah tugas atau masuk Bui??

Makasih dah... :)

max-phone said...

wahh...jaman sekarang udah jadi gila...bisa2nya ada cerita kayak gitu terjadi beneran...dari pada mikir...mari silahkan mampir ke blog saya http://max-phone.blogspot.com....all freee

aries said...

Mau donk Blackberry!! Eh tapi rumah saya deket sama warnet yg 24 jam...ga jadi deng..heu heu...

DeLiA said...

daripada BB-nya BAU BADAN..???
beuh! punya pengalaman tak menyenangkan soal bau badan beberapa hari yang lalu, Bang, aku..
terdakwanya anak muda pula.. yang satu cewek cantik!
langsung ilfil ngliatnya :P

Anonymous said...

katanya ada blackberry duplikat yah bos?? namanya blueberry buatan cina..
review dong juragan..


btw...
JUAL BAJU KUALITAS DISTRO MURAH BANGET, BISA DIJUAL LAGI!!!

CUMA 35RB!!!!
Limited edition , satu desain hanya 8 pcs...

1. bahan cotton combed 20s dijamin adem, jahit rantai..
2. sablon ruber
3. tersedia berbagai ukuran...
4. beli 6 pcs harga khusus..

hub 081999111667 (jakarta Timur)

baju bisa diliat di

www.tshirtmurah.webs.com

Embun Pagi said...

Pengen sih punya Blackberry, tapi masih mikir pengennya karena emang butuh atau sekedar ngikutin trend aja... hehehe...

bayu nugroho said...

ak lebih I-phone daripada BB... karena fungsi touchscreennya yang paling ak suka....

DeLiA said...

haduh, Bang Budi..
entah knapa tak bisa teriak2 di shoutbox Bang Budi :(
gimana, Bang, asam uratnya..?? sudah minum obat kah..?? get well soon, Bang!

Obrolan lepas said...

Apalagi sampai bela-bela-in hutang ke kartu kredit atau rela mengurangi jatah makan hanya untuk memuaskan dahaga gengsi tadi.wekssss????

hahahahaha,, boleh-boleh,,,yang penting kan gaya ya gak pak?? hehe

reni said...

Seneng sih kalau bisa punya BB.. tapi gak maksa untuk harus punya, bang. Aku pakai prinsip "tak ada rotan akar pu jadi" hehehehe

Rumah Islami said...

Bukannya BB yang paling terkenal ada disini...Bang Budi maksudnya :)

prihatin juga ya kalau ternyata justru aparat yang harus diwaspadai...

Fanda said...

Aku jg pengen loh BlackBerry, bkn buat sok pamer, tp jauh lbh fleksibel aja.

Natalia said...

hm...emang fenomenal banget yah....aku siy first thing first aja deh..

Risti said...

walah harganya masih tinggi di awang-awang bud... belom kepikiran beli BB. kalo BAB sering bud.

bunda azka said...

begitulah manusia yang silau terhadap barang bawaan (BB)

ya... yg pasti belajar deh dr pengalaman

devit1104 said...

Aparat Penegak Hukum di Indonesia memang tidak Bisa di Percaya...Liat Blackbery Lsg aja Matanya Hijau..
Parah Hukum di INDONESIA benar Hancur Mental Bangsa Ini..

Erik34926 said...

Wah sudah gak bisa dipercaya lagi namanya. Aparat malah bermain dengan ectasy

Debrian said...

ya jad pgn beli BB :)

HerbeyOnline said...

duh BB mantaps neh :D

Li said...

hayo siapa yg mau kasih aq kredit BB huehehehehe....ato gratis hihih..(gak ada ya bang ^^)

alphawave said...

BB ya... hmmmm.. boleh juga.. tapi kalo sampe cuma gara2 BB sampe menyita Barang bukti itu sih sudah keterlaluan.. gimana bisa maju bangsa ini kalo mental jaksanya kayak gitu :) sungguh menyedihkan :(

ericjogja said...

ada 3 pertanyaan yang harus dijawab untuk membeli "sesuatu"
apa penting?
apa perlu?
apa benar?
salam

xander said...

di Indonesia kayaknya sudah menjadi hal yang biasa dalam hal menyalah gunakan kekuasaan dan jabatan. kl aku salah ga yahh pns ngeblog ampe pagi dan selalu terlambat masuk kantor

Rayza said...

alaaaaah fenomena blackbery
demi gengsi blackbery sampe merelakan harga diri....
Udah bobrok kali bangsa ini....

yulia said...

gila!!

“Dengan BB, gue bisa chatting, check email, buka fesbuk (facebook), browsing dimana aje .. pokoknye ngga ketinggalan informasi dah!”

kalo gwe mending gue bisa chatting, check email, buka fesbuk di laptop gwe daripada pake blackberry (>__<)

Tedy said...

Gara2 BB ya . . .
Modapat kan BB yg satu BB lain digunakan . . .
BB (Benar2 bobrok) mental aparat kita . . .

ekosulistio said...

kepingin aku.... tp sayangnya ga punya uang....he..he....

ndyteen said...

wah jaman sekarang kalo g kuat imannya tergoda ama urusan duniawi...

smua ikutin nafsu doank...g mungkin puas2

Chrishiella said...

tapi emank loh mas...kalo di sekolah...cewe keliatan cantik kalo pake BB...jadi bnyk yg tergoda kali ya....kn pake cuteq.....heheh....jadi keliatan lembut ...n cantik...trus gaya....akh....keren deh kalo udah pake BB..itu sudah masuk gank ekslusif...hahaha....

e-je said...

kapan yah orang lain kaya saya yang ga punya blekberi hahahahaa

Anazkia said...

BB oh.. BB (apaan ya...?? )
Sampai segitunya yah demam DB eh salah, demam BB

indra putu achyar said...

Permisi kang... met malem mingguan ma istrinya... :D
kang, masih ada stock BB... mau beli nie... Buah Batu... huehehehehhe

Yudie said...

BB?? wah sementara ini pake yg ada dulu deh...
Tapi klo BB yg digelapin Pak Jaksa... keterlaluan...!!!
btw, Pak Budi..ada awards untuk bapak..pls visit..

Ide Gokil said...

hhhmmm bener banget tuh, jangan terlalu mengagung-agungkan gengsi sampai2 karier musti tamat.

BB fonomenal banget yup

nyubi said...

wah,,, saia juga uda baca mas di koran kejadian tuh,,, emang keterlaluan,,,, pecat aza tuh

jerova said...

bagi satu dunk om

yanuar catur rastafara said...

blacberry sepertinya
udah jadi kayak televisi d tangan,apapun bisa kita dapatkan dengan menggengam sebuah balacberry
hehehehehe

Karila Wisudayanti said...

hehehe..saya juga pernah bahas fenomena ini di blog aku, Bang...
Sempat shock juga, murid2 aku yang notabene anak bau kencur, masih SMP dah pada bawa BB ke mana-mana...
Yach..inovasi jalan terussss...
Kalo aku lebih milih fungsi daripada gengsi..selama fungsinya masih bisa nyukupin, ngapain ganti hp :)

ke2nai said...

ampun deh segala cara di halalkan untuk bs py BB

Papa Zakiyya said...

sebagai PNS aku malu dengan kelakuan oknum PNS dan Anggota Polri yg disebut di atas. Apa gak ada cara lain buat beli BB. Cuma 6 juta aja, kredit aja di bank BRI, saya aja beli laptop ngeridit... biar kredit yg penting halal... :P

Ani said...

Iya nih semua orang lagi demam Blackberry tuh kayaknya...

Pencari Cara Sukses Adsense said...

Mas, Terima ni ya awordna :) cepetan diambil di blog ku :)Hehehehe blakberry enak owe buat chating :)

Maya O.Z.K said...

huaaaa, pak budi bikin saya mupeng niy...! :D

Nyante Aza Lae said...

sensasi dari sebuah BB
*bau badan*
wuakakakak

Si Maria. said...

Ohhh Blackberry, dirimu adalah idolaku juga...

IKHSAN said...

hanya bisa memimpikannya :D

ifoel said...

mupeng juga nih ma BB.. but apalah daya..., tapi ngga pengen ngikut jejaknya jaksa di atas deh... menghalalkan segala macam cara tuk mewujudkan impiannya... busyet...

elizer said...

ntah kenapa aku ga tertarik ma BB.. mendingan hp biasa, soal kecepatan akses dan aplikasi ga kalah ma BB. daripada beli BB yang mahal,.. hehhe..cuma pendapatku aja sih.. :)

bunda said...

itulah akibat terlalu mengikuti budaya materialisme.dan budaya serba instan, jadinya ya spt para oknum jaksa. menginginkan sesuatu tanpa mau bekerja keras... buset dah..
btw BB = Bang Budi .... maap baru mampir lagi kemari

tikno said...

Kalau saya pakai HP yang penting bisa komunikasi dan sms.

indra putu achyar said...

BB = Bener Bener...
geleng-geleng....

firman zaelani ridwan said...

mas budi ambil award-nya di blog aq ya...

Shireishou said...

BB muridku ad yg punya 2 org. tp aku sih ga minat. asal bs sms dan telp dah cukup
selama msh naik angkot, jgn beli HP mahal2 aku sih. taku maling

andro_simar said...

wah.. parah tuh jaksa..

Cosplay Square said...

hihi.. bikin malu aja ya.. :D

e-money said...

yah gitulah pengaruh dari virus BB ini.. ^^