Wajah Buaya eh Polisi dicoreng sama Evan Brimob

evan brimob

Belum lagi kasus polisi dan KPK selesai, salah satu anggotanya (atau kita sebut ajalah oknum), membuat ulah dengan segala kesombongannya. Wajah polisi kembali tercoreng. Siapa yang menambah corengan itu? Nama yang saat ini lagi ngetop itu adalah Evan Brimob. Siapa Evan Brimob? Data yang beredar di internet di sebutkan:

EVAN BRIMOB : Lokasi : SUMATERA SELATAN tepatnya TANJUNG ENIM satuan :
BRIGADE MOBIL (BRIMOB) POLISI DAERAH (POLDA) / baret biru Sumatera Selatan tepatnya di daerah PALEMBANG! TTL : Muara enim, 11 April 1986. SMA : PGRI Alumni : angkatan 17.1 alumni watukosek eks peleton 3 kompi 1 den B sekarang di kompi pelopor 6 sumsel LULUSAN : 2008 NOMOR HAPE : 081271708417 email : baret.biru@yahoo.com Klub Sepakbola favorit : AS Roma kemungkinan besar bagian dari satuan densus 88..

Apa yang dilakukan si Evan Brimob ini? Dia membuat aku di facebook (FB) dengan nama Evan Brimob. Di akunnya dia menampilkan foto profile mengenakan baret biru dan seragam Brimob (kemungkinan besar akunnya sudah dihapus).

Yang membuat geger adalah statusnya yaitu : “Polri gak butuh masyarakat, tapi masyarakat yg butuh Polri. Maju terus kepolisian Indonesia, telan hidup2 cicak kecil..”

Gubrakkssss…Ada apa ini?

Semangat membela korps sih sah sah aja..tapi ditengah-tengah suasana saat ini yang sedang panas-panasnya dan polisi sedang mendapat kecaman dari kiri, kanan, atas, bawah, kenapa harus membuat status yang bikin orang Indonesia melayangkan caci maki ke institusi polisi dan oknum Evan Brimob. Ini salah satu bentuk ‘caci maki’ yang ada di group Evan Brimob di Benci Rakyat Indonesia (http://www.facebook.com/group.php?gid=166422702495#) :

“Evan..anjing aja gak ngomong gitu..u baru cuma polisi pangkat apa? kaya jg tidak ganteng apalagi. eh sombongnya minta ampun..disumpahin loe ama seluruh orang indonesia.,biar di pecat loe..gak bakal tenang deh hidup loe..kasihan ortu loe..jd anak durhaka loe. tobatlah n minta maaf ama orang indonesia” (Intan Pratama).

Info terakhir di detiknews.com – setelah dikecam (baca : dicaci maki) - maka si Evan Brimob minta maaf. Tapi apa lacur, pihak Provost Polda Sumatera Selatan sudah memeriksa si Evan Brimob ini.

Evan Brimob, akibat perbuatanmu, wajah polisi kembali tercoreng. Mungkin kau lupa satu hal yaitu : mulutmu harimaumu….

51 komentar:

Vincensius said...

Ini sempat meresahkan masyarakt..untung ada yang mau melapor

xander said...

baru dengar gw berita ini
dan ga heran aku liat kayak gini
bukan cuma tuh Evan aja yang kayak gini
banyak tuhhh anggota APARAT di luar sana yang kayak gini

Menang seragam otak kosong

Ridwanox said...

ya begitulah orang yang bodoh dengan tindakannya :D

blog buat bisnis said...

ehem..ehem...kalau yang beginian mah jamak lah, lha wong buka akun-nya juga dibantuin kali.....hehe..pis-ah

Manchester United Indonesia said...

Evan Brimob adalah orang terbodoh dan tertolol di dunia...

sibaho way said...

dunia maya lebih kejam dari dunia nyata kawan... beware... !

Cebong Ipiet said...

kasihan dia..smg ngga bunuh diri...
dunia maya begitu kejamnya, pun yg komentar sama sama sadisnya hehehehe

the sun shine said...

lha main api sih dia,

Narzis.net said...

Wah..makin seru ni bang...
Kayaknya oke, hahahahahhaa.....
Semoga aja makin memanas, wkwkwkw...

dwell said...

ughghghghhghghg...........wah bisa kena sniper lokal tu anak......Mulutmu Harimaumu bener tu gan

Seri Bahasa said...

dia lupa satu perkara, tanpa rakyat ngak ada negara, ngak ada negara ngak wujud kepolisian. tanpa kepolisian rakyat masih bisa hidup tapi jangan dia ingat bisa jadi polisi kalau ngak ada rakyat. apa binatang dalam hutan mau dijaganya.

al-basri said...

salam
saya baru terbaca cerita ni..
memang begitulah kalau dah ingin terkenal, sekarang dia sangat popular... entah apa tujuannya.

terima kasih sob, dunia oh dunia..

Digital Information said...

Manusia memang suka membuat sensasi, tapi jangan sampai sensasinya kebablasan....
Ya... resiko tanggung penumpang dech :D

goresan lia said...

mulutmu harimaumu, sama dengan ketikanmu yah harimaumu juga

Muhammad Faisal said...

wow, statusnya
terlalu egois

Yan,s said...

wah, Barupakai seragam aja dah sombong, emang dia di gaji dari mana,he,he mungkin dia nggak berfikir akan dampak statusnya itu,Mungkin dia lupa bawa embel2 insitusi di akun fBnya... Oknum2 seperti itu harus di bersihkan dari kandang buaya, betul nggk!

Herman Sahari said...

Memang kita harus menghormati sesama, karena kita hidup tidak sendiri dan pasti saling membutuhkan. Mari kita berintrospeksi. Kita semua punya kekurangan dan kelebihan masing2.
Alhamdulillah, apa yang dikatakan mas evan membuat kita tahu, bahwa egoisme adalah sesuatu yang merugikan bagi kita semua. Kita tak perlu egois, mari saling berbagi, bersahabat, saling menghormati dan saling senyum agar dunia menjadi lebih ceria..bravooo!..

Aku lagi walking-walking to blog-blog teman-teman in sore-sore, utk liat blog-blog teman-teman yg bagus-bagus neh....

Dwi said...

sekali buaya tetap buaya, dan buaya2 tolol akan ditelan cicak2 kecil...

nada said...

dasar buaya
ngakunya aja buaya padahal kadal

SEO Hunting Pagerank said...

waduh si evan lagi...

1 kata aja deh.. P E C A T

noershani said...

wah baru denger juga nih,lnsung ke tkp

eNeS said...

Benar mas, mulutmu adalah harimaumu.
Tapi begitulah kondisi aparat kita pd umumnya, selalu merasa dirinya paling berkuasa. Tidak polisi, tidak tentara, tidak pamongpraja, tidak DPR, semua sama saja.
Setiap orang yg merasa dirinya Abdi Negara atau bagian dari pemerintahan selalu merasa yg paling berkuasa.

Willyo Alsyah P. Isman said...

duh..saya secara pribadi tidak menyukai hal ini bahkan kalu boleh yng lebih keras lagi ...bahwa saya sangat murka !!!...Indonesia tidak akan merdeka tanpa rakyat mas !!! jadi manunggallah dengan rakyat..

Willyo Alsyah P. Isman said...

@ Enes...please aku jangan disamakan ya mas enes....sedih aku...nangis nih...huhuhuhuhu...

taris said...

hehehhee, makanya jangan omong sembarangan om brimob.
Kalau banyak omong bisa susah sendiri..

gdpermana' site said...

salah satu arogansi "oskep" polisi yang baru jadi bang, biasa sombong dengan seragamnya..
padahal mah kita ga tau dia jadi gitu test murni atau bayar.

sandhika novallino said...

bloon dan tak punya otak

Blogger Indramayu said...

Ada ada aja. Blog baru tentang Internet Marketing dan Bisnis Internet. Sepertinya mau banyak Job lagi nih.

Anonymous said...

bokap dia ne jual rumah buat dia jadi buaya. kalo otak sih ga nyampe..jd jln pintas aja.

Dedot said...

Semakin rumit saja masalah cecak dan buaya ini...

Dinoe said...

Kesombongan bisa jadi bumerang buat yang melakukannya..

reni said...

Iya nih, facebook sempat ramai gara-2 pernyataan Evan Brimob ini.
Untungnya dia mendapat ganjaran dari apa yg telah dilakukannya.

masterGOmaster said...

mudah mudahan aja di indonesia tersingkap kasus-kasus seperti di artikel ini

peluangku said...

memang yang seperti inilah, oknum2 yang sombong, angkuh dan rakuslah yang merusak citra kepolisian...
Polri harus menjaga citranya dengan membersihkan lembaganya dari oknum2 seperti itu.
Iya ngga' Bang...

bayunature said...

mestinya ni orang hidup di hutan, ditemenin orang utan...nah boleh lah ngomong/teriak deh ama mereka...

about information said...

wahhh tambah lagi nih Pekerjaan rumah buat kepala kepolisian hehehe ada2 aza nih kalau orang yg baru berpangkat kyk di postingan itu :)

Erik said...

Wah, apa gak mikir dampaknya dengan pernyataan seperti itu?

insan said...

Perseteruan dua kepentingan
Perseteruan tiada akhir
Walau mungkin hanya perang yg bisa mempersatukan kita

Phuad said...

wew,parah...
mlz gw kalo liat polri..

alhayat said...

dengan berbagai peristiwa ini, rasanya di tubuh Polri banyk oknumnya. Saking banyknya, kita menganggap semuanya ga beres. Seperti kata Jaya Surana (kompas 7 Nov 09): Memukul rata memang lebih mudah & nyaman ketimbang repot memilih, lalu memisahkan yang brengsek dari yang tidak.

rudis said...

semakin rumit aja masalahnya, semoga cepet selesai, slm kenal rudis blog ayaran

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Si Evan langsung jadi selebriti dunia maya...

rumah blogger said...

makanya harus hati2 kalo bikin status di fb, enak aja dikira gajinya dari neneknya apa??

sabirinnet said...

sekarang evan udah boyok dimakan sama atasannya, kasihan juga jadinya

Laston M Nainggolan said...

horas lae Hutasoit... I'm back....

Dimaafkan aj kawan itu,. maklum masih remaja

mollee said...

sebegitu arogan kah evan itu .....
semoga aja Tuhan menyadarkan apa yang bersangkutan ......
itu kalo uda punya pangkat tinggi kayak apa ya?

http://mollee29.blogspot.com
http://foryour-health.blogspot.com
http://tertawa-sambil-ngopi.blogspot.com

Bisnis n Hobby said...

Lha itu keroco aja dah brtingkah arogan, pantes gak heran liat jendralnya lbh arogan. si keroco itu hrs cpt ditindak di ksatuannya walau dia minta maaf. maaf seh maaf, hukuman & sanksi hrs tetap ada krn sdh resahkan masy. dasar si keroco tu lg stress x ya, mau jd selebriti.. gak bs gaul akhirnya salah jln, yg ada dimusuhin masy... mimpipun lenyap.. kacian deh loe!

RifkyPanzer™ said...

wah emang parah oknum brimob satu ini, belum jadi panglima saja dah arogan,gmn ntar kalo jadi panglima tinggi

RAHA said...

gimana bisa lolos jadi brimob ya.. ditambahin 11 saja, NKRI bisa dibuat jadi berantakan...

Blog CasCus | polisi-bunuh-sales-obat said...

Semoga masih banyak pelindung dan pengayom masyarakat berhati bersih dan mulia.. Amin

Danu said...

http://img130.imageshack.us/gal.php?g=brimobwarnet.gif